Friday, 19 December 2014

MAZMUMAH MENGHALANG KASIH SAYANG.

Kasih dan sayang adalah keperluan manusia. Setiap jiwa sangat memerlukan kasih dan sayang. Dunia rosak dan musnah bilamana hilangnya kasih sayang. Kasih sayang tidak datang dari harta benda. Wang, pangkat, harta dan kuasa tidak boleh beli kasih sayang bahkan kerana itulah manusia berpecah belah dan bermusuhan hingga berlaku penindasan, penzaliman, malah pembunuhan. Kalaulah kasih sayang boleh dijual beli sudah tentu ia barang yang paling laris sekali atas muka bumi ini. Namun ia bukanlah sesuatu yang boleh dijual dan beli. Ia sangat berharga. Malah lebih mahal dari emas dan berlian malah sukar dicari dan diperolehi. Jika sudah diperolehi janganlah ia dicabuli dan dirosakkan.

Kasih sayang menurut Abuya ada tiga, iaitu Kasih Tabi'i, Kasih Aradhi, dan Kasih Nafsu. Ada kasih sayang yang datang sendiri dan ada yang ditagih dan dicari. Mari kita kenali secara lebih terperinci tentang peringkat, bahagian, jenis dan sifat kasih sayang. Dari sana kita akan tahu bagaimana membina, menjaga, mengawal dan menyuburkan kasih sayang. Dan kita akan mendapat nikmat dari saling berkasih sayang. Kasih sayang itu berbeza-beza sifat dan sebab terjadinya. Dan berbeza pula dorongan atau rangsangan serta penghalang-penghalang yang boleh mengurangkan dan membunuh rasa kasih sayang itu.

Menurut Abuya lagi, Kasih Tabi'i dan Kasih Aradhi itu dikatakan sebagai Kasih Murni. Apa itu Kasih Tabi'i, Kasih Aradhi, dan Kasih Nafsu?

1. Kasih Tabi'i.

Kasih jenis ini terjadi atau wujud dalam diri disebabkan oleh hubungan darah atau keturunan. Kerana percampuran darah yang berlaku dalam badan, maka mereka ini adalah sebahagian dari yang lain. Hakikatnya adalah satu. Jadi, sebagaimana manusia itu kasih pada dirinya, maka dia kasih juga pada sebahagian dirinya (darah) yang ada pada orang lain itu. Kasih Tabi'i  ini terjalin antara anak dan ayah serta ibunya, cucu dan datuk neneknya. Kasih Tabi'i ini kata Abuya adalah kasih sayang yang kuat ikatannya atas muka bumi ini. Tapi Kasih Allah Taala jauh melebihi segalanya. Cuma makin jauh hubungan darah itu kasih berkurang kerana jaraknya. Kasih Tabi'i yang tulen ini kalau tidak dipupuk dan dibela pun ia tetap teguh apatah lagi bila bila dijaga, dipupuk dan diikat dengan Kasih kepada Allah Taala.

2.  Kasih Aradhi.

Kasih mumi yang semulajadi dalam hati manusia, selain yang wujud sejak lahir, ada juga yang bat-u tumbuh sesudah lahir dan dewasa. Ia terjadi bukan kerana hubungan darah, seketurunan, sebangsa dan lain-lain, tetapi kerana dorong- an, pengaruh masa dan sebab-sebab positif yang mendatang. Hingga kerana tarikan kasih itu, jadilah manusia-manusia yang selama ini tiada hubungan apa-apa, terhubung antara satu sama lain. Lagi kuat tarikan atau dorongan atau pengaruh itu maka lagi kuatlah ikatan kasih sayang. Ia jadi, lemah atau hilang bila sebab-sebab tadi tiada atau terhalang

Kasih murni yang mendatang ini biasanya disebabkan faktor-faktor agama, akhlak, jasa, keadilan pemimpin, pemurahnya orang kaya, ilmu, kepetahan, kerajinan, kecantikan dan lain-lain keistimewaan. Kerana tertarik kepada kebaikan-kebaikan itu yang dilihat ada pada seseorang, maka tumbuhlah kasih murni antara sesama manusia. Kasih mumi yang tiada apa-apa kepentingan ini boleh juga terjadi sekalipun antara manusia berlainan bangsa dan agama, negara dan warna kulit. Sedangkan kasih tabi’i tidak ada pada manusia yang berbeza-beza bangsa, negara dan agama

3. Kasih Nafsu.

Berbeza dengan kasih murni, kasih nafsu ini sifatnya buruk kerana ia tumbuh disebabkan sesuatu kepentingan peribadi. Demi sesuatu kepentingan duniawi dan keseronokan yang dicari, maka datanglah kasih tersebut. Kasih ini tidak datang dari hati yang jujur; ia bersifat pura-pura dan sementara. Seorang lelaki atau perempuan boleh jatuh kasih kepada perempuan atau lelaki yang diingini untuk memuaskan nafsunya. Kasih itu hilang bila nafsu sudah kenyang atau sebab-sebab rangsangan sudah tiada. Seorang pekerja yang kasih kepada majikannya kerana gaji atau pangkat, bila apa yang dihajati tidak diperolehi kasih itu akan pudar dan hilang. Seorang kawan kasih kepada kawannya kerana mengharapkan sesuatu atau pertolongan, namun kasih itu hilang bila yang diharapkan tak kesampaian.

Setelah kita kenal jenis-jenis kasih tadi, kita perlu tahu cara menjaganya dan suburkannya supaya kasih ini berkembang dan memeriahkan muka bumi ini. Dunia ketandusan kasih dan sayang. Sekalipun di dalam keluarga, namun kini kasih ini sukar diperolehi lagi. Mengapa ini terjadi? Kata Abuya, perkara yang boleh hancurkan kasih sayang ialah mazmumah. Sifat-sifat keji ini (mazmumah) yang menghancurkan institusi kekeluargaan. Mazmumah inilah membahagikan manusia mengikut kelas dan kasta-kasta, mencipta benua-benua yang hakikatnya ingin mengawal manusia mengikut nafsu semata. Mazmumah inilah yang membuatkan manusia tidak boleh beramah mesra, beralah, bertolong bantu, dan akhirnya mementingkan diri, hidup nafsu nafsi, menghina manusia yang lain, merendah-rendahkan dan menjatuhkan martabat manusia, lebih dahsyat lagi sanggup berbunuhan dan berperangan satu sama lain.

Lunturnya kasih boleh berlaku dengan berhagai-bagai sebab. Lain jenis kasih sayang, lainlah sebab berubahnya atau lunturnya kasih dan lain pulalah cara-cara untuk mengembalikan kasih sayang itu. Antara sebab-sebab kasih itu pudar dan hilang:

1. Kasih Tabi’i yang berakar umbi dalam hati orang- orang yang ada hubungan darah atau keturunan. Kasih jenis ini memang payah untuk dicabut dari hati, tetapi ia boleh lekang juga bilamana:

A. Terjadi perlakuan yang terlalu kejam dari mana-mana pihak atau kedua-dua pihak. Dengan kata lain, bilamana masing-masing tidak saling jaga-menjaga atau tidak hormat-menghormati, maka tawarlah hati masing-masing. Kalau ini sering terjadi, rasa marah dan tersinggung akan melunturkan atau menutup Kasih Tabi’i yang murni itu. 

B. Anak-anak tidak kenal orang tua kerana sejak kecil dipisahkan atau selalu terpisah-pisah hingga tidak kenal-mengenal, lalu benih Kasih Tabi’i mati sebelum sempat subur. Kalau dewasa baru dikenalkan semula kepada ibu bapanya, ianya sudah tidak boleh hidup lagi. Yang tinggal hanya yakin dan rasa simpati sahaja.

2. Kasih Aradhi (mendatang) yang tumbuh kerana terpaut pada pengaruh jasa, akhlak, kebolehan dan keistimewaan yang ada pada manusia, juga boleh hilang bilamana orang yang dikasihi itu:

a. Mengungkit-ungkit jasa. Misalnya, guru-guru mengungkit pengorbanannya atau pemimpin mengungkit-ungkitkan jasanya pada rakyat dan lain-lain lagi.

b. Sombong dan membesar diri kerana merasa dirinya bijak, alim atau istimewa. Ringkasnya, faktor hilang kasih ialah kerana orang yang dikasihi tidak berakhlak lagi.

3. Kasih Nafsu hilang bilamana daya tarikan nafsu sudah tiada. Datanglah jemu untuk hidup bersama. Ditambah pula dengan perangai masing-masing yang menyakitkan. Maka tidak pelik kalau hari ini ramai suami isteri muda bercerai-berai. Kasih mereka yang marak menyala sebelum kahwin itu sebenarnya kasih nafsu. Kasih yang berkepentingan. Ia sangat lemah, tidak tahan diuji dan mudah sekali luntur. Begitu juga kasih orang-orang politik atau ahli-ahli perniagaan. Semuanya amat rapuh ikatannya kerana mem- punyai kepentingan. Masing-masing kurang jujur, tidak mementingkan perasaan kawan dan sanggup menipu. Sebab itu pecah-belah mudah berlaku. Kasih sayang umpama embun yang lesap ditelan panas matahari.

Daripada huraian di atas, nampaknya Kasih Murni lebih kukuh dan tahan uji. Kasih Nafsu sangat longgar dan mudah hilang. Sebab itu kita jangan membiarkan diri terikat kepada kasih nafsu semata-mata. Kita mesti usahakan agar kasih kita lebih suci dan murni Kalau tidak, kita akan kecewa. Kasih nafsu yang halal tidaklah salah tetapi kalau tidak disokong oleh Kasih Murni, ia. mudah hilang.

Pengikat atau penyokong kasih supaya tidak putus ialah faktor akhlak. Sebab itu kasih sayang hanya terpelihara bilamana manusia boleh berakhlak atau berperangai baik. Untuk dapatkan akhlak yang baik, perlu pada belajar. Untuk belajar mestilah ada ilmu, untuk dapatkan ilmu mestilah berguru, itulah namanya belajar. Akhlak tidak datang sendiri. Mesti diusahakan. Sepertimana kalau kita hendak pakai baju cantik, kita kena usahakan membelinya dengan harga yang mahal. Begitulah juga untuk menghias diri dengan akhlak baik, kita mesti perjuangkan dengan sungguh-sungguh melalui tarbiah dan pimpinan yang baik. Oleh itu bersihkan diri dari sifat-sifat keji atau mazmumah kerana ia penghalang berlakunya kasih sayang. Hilang kasih sayang hilanglah rahmat dan kasih sayang Tuhan.

Tuesday, 16 December 2014

SOLAT BERJEMAAH MELAHIRKAN BANGSA BERDISIPLIN.

Sembahyang atau solat adalah perkara pertama yang Tuhan akan tanya di Akhirat kelak. Allah Taala tidak akan tanya ibadah yang lain atau perkara lain melainkan sembahyang. Setelah selesai berkaitan solat barulah ibadah yang lain akan ditanya. Menurut buah fikiran Abuya yang merujuk kepada Al-Quran dan Al-Hadis, sembahyang ialah titik tolak segalanya. Kehidupan manusia bermula dari solatnya. Maka dari situlah bermulanya kehidupan manusia, samada baik atau buruk ianya bermula dari sembahyang.

Sebaik-baik sembahyang ialah sembahyang atau solat yang khusyuk. Sebaik-baik sembahyang juga ialah dilakukan secara berjemaah. Solat berjemaah melatih dan mendidik manusia untuk berdisiplin. Jika disiplin dalam solat dapat ditegakkan maka kehidupan selepas solat akan terdisiplin. Jika sembahyang pun caca marba maka itulah gambaran hidup seseorang hamba. Jika disiplin berjemaah dalam solat dapat diteruskan, dijaga, dan diperjuangkan, akan lahirlah satu masyarakat atau bangsa yang berwibawa, dihormati, disegani, disanjungi dan digeruni. Akan lahirlah masyarakat bayangan sahabat dan salafussoleh. Masyarakat yang berdisiplin dan mengikut syariat Tuhan.

Didalam sembahyang jemaah, imam adalah gambaran seorang pemimpin. Sesiapa yang mahu menjadi imam mesti cukup syaratnya. Seorang imam mestilah terbaik dari sudut bacaan samada hafazan mahupun tajwidnya. Imam mestilah tahu hukum hakam dan syarat sah dan batal sembahyang. Bacaannya dan lafaznya mestilah jelas. Jika cukup syaratnya layaklah dia menjadi imam dalam sembahyang. Imam mestilah terbaik dari makmum atau pengikutnya. Jika ada kekurangan, dia terbaik dari kalangan mereka. Yang paling penting seorang imam mestilah di kalangan lelaki. Melainkan jikalau sembahyang sesama perempuan maka imam dilantik dari mereka. Inilah gambaran imam, dalam kehidupan imam adalah gambaran seorang pemimpin. Sebelum solat imam wajib pastikan saf makmum lurus. Imam tak boleh pentingkan diri tanpa fikirkan keadaan saf makmumnya. Pemimpin tak boleh terlepas pandang soal kehidupan pengikutnya. Salah dan silap makmum sepanjang solat imamlah yang menanggung dosa mereka. Begitu jugalah dengan pemimpin manusia. Maha Suci Tuhan yang menciptakan semua ini. Dalam keluarga seorang ayah adalah ketua keluarganya. Jika ayah meninggal dunia anak lelaki sulungnya akan menggalas tanggujawabnya. Ini ialah bebanan dan amanah bukan satu yang nak direbutkan. Andaikata anak lelaki yang paling bongsu tetaplah syariat menetapkan dia ketua keluarga setelah ketiadaan ayahnya. Seorang ayah atau anak lelaki di dalam keluarga adalah wali bagi mereka. Dia adalah pelindung keluarganya.

Selepas imam, makmum adalah gambaran kepada rakyat atau masyarakatnya. Jika imam sudah baik dan betul belum tentu makmumnya begitu. Ada juga makmum yang nakal seperti budak-budak atau kanak-kanak yang berjemaah bersamanya. Sebab itulah seorang imam mesti berwibawa, supaya makmum tahu kenapa dan apa tujuan mereka bersembahyang. Sembahyang ialah menghadap raja segala raja, menghadap Allah Taala. Mana mungkin kita berkelakuan biadap dihadapan Tuhan kita. Inilah peranan imam mengingatkan tujuan kita solat. Sebagai makmum, mesti ada ilmu dan panduan untuk solat berjemaah. Tak boleh makmum melebihi imam dalam kedudukannya. Tempat makmum ialah di belakang imam. Makmum juga tak boleh mendahului imam dalam solat. Setiap pergerakan makmun didahului imam. Jika makmum bergerak lebih awal maka solat jemaahnya dikira tidak sah. Maka terbatallah solat berjemaahnya bersama imam. Dengan ertikata yang lain dia telah meninggalkan solat berjemaah samada secara sedar atau tidak. Itulah gambarannya. Jika imam melakukan kesalahan makmum tidak boleh menegur sewenangnya. Bagi makmum lelaki lain cara menegur imam berbanding makmum perempuan. Jika imam terus melakukan kesalahan makmum lelaki akan menegur dengan sebutan "Subhanallah!" Jika imam masih tidak sedar sunat diulangi sebanyak tiga kali dan tidak lebih dari itu. Jika imam tidak sedar kesalahannya makmum boleg terus mengikut imam atau mufarakah sahaja, sembahyang sendiri. Namun bukan semudah itu untuk mufarakah kata Abuya. Menurut imam-imam muktabar atau ulama besar, makmum yang menegur imam sebutannya sekadar untuk pendengaran imam bukan dilaungkan sekuat hatinya. Malah dia mesti berniat sebutan itu sebagai zikir dan bukan teguran semata, jika tidak solatnya juga dikira tidak sah kerana melakukan perbuatan diluat solat iaitu bercakap. Bagi makmum wanita, mereka dilarang menegur imam yang salah dengan sebutan tetapi sekadar menepuk tangan atau pehanya. Mengikut kedudukan sembahyang mereka ketika itu. Jika makmum wanita menegur kesalahan imam dengan ucapan subhanallah maka terbatallah solatnya. Begitulah indahnya ajaran Islam. Dalam menegur kesalahan pemimpin pun diajar bagaimana dan caranya. Bukan boleh sembarangan lebih-lebih lagi mengikut hawa nafsu walaupun dalam teguran atau nasihat.

Disinilah mengapa sembahyang dikatakan permulaan kehidupan seseorang hamba. Jika dia mengikut disiplin yang Allah tetapkan dia ialah hamba yang Soleh, hamba yang baik dan taat pada Tuhannya. Tujuan syariat adalah untuk disiplinkan hidup manusia. Sepatutnya sembahyang melahirkan peribadi yang berakhlak mulia. Jika buah dari ibadah solat itu melahirkan peribadi berakhlak mulia ertinya dia berjaya dalam sembahyangnya. Tapi selepas solat akhlak macam orang tak sembahyang, malah lebih teruk tandanya ibadah dia Allah tidak terima. Menurut Abuya, sembahyang akan melahirkan peribadi seperti berikut:

1. Peribadi yang kuat keyakinannya (iman).
2. Peribadi yang mulia akhlaknya.
3. Peribadi yang berdisiplin hidupnya.
4. Peribadi yang jiwanya bersih dari mazmumah.
5. Peribadi yang bersih lahirnya dari maksiat dan kemungkaran kecuali terlalu sedikit.
6. Peribadi yang kuat syariatnya.
7. Peribadi kuat dan berpegang teguh dengan prinsip.

Jadi kita nilailah semula sembahyang kita. Dari sembahyang kita itulah gambaran perjuangan kita. Pengikut yang baik atau anak yang soleh, pemimpin yang bertanggungjawab, ini semua hasil ibadah dan solat kita. Jika syarat-syarat solat jemaah tidak cukup dan tidak dipenuhi maka tertolaklah sembahyang jemaah kita. Dengan ertikata yang lain tidak sah solat jemaah kita. Syarat imamnya, susunan makmumnya, pergerakan dalam solat, bacaannya dan lain-lain lagi. Lebih teruk lagi di barat sudah ada solat berjemaah yang berimamkan wanita. Ini awal-awal lagi sudah tertolak sembahyangnya kerana bertentangan dengan syariat Tuhan. Jika dilakukan juga hanya mengundang kemurkaan Allah Taala. Jangan semudahnya mengambil ringan hukum hakam Allah. Inilah syariat Allah kepada hamba-hambaNya. Tiada diskriminasi dan inilah sebaik-baik panduan yang Allah berikan kepada hamba-Nya.

Marilah kita muhasabah dan baiki sembahyang kita, lebih-lebih lagi sembahyang jemaah kita. Sembahyang seorang pun Allah beri ganjaran betapalah secara berjemaah. Cukupkan ilmu tentang solat supaya kita dapat fahami dan boleh menghayati sembahyang kita. Setelah difahami dan dihayati barulah datang khusyuk dalam solat. Akhirnya lahirlah natijah atau buah yang istimewa. Lahirlah masyarakat yang bersatu padu dan aman makmur. Akan lahirlah 'baldatun toyyibatun wa Rabbun ghafur', negara yang aman makmur dan mendapat keampunan Allah SWT.

Wednesday, 10 December 2014

ORANG BERTAQWA AKAN DIBERIKAN KEFAHAMAN TERHADAP AGAMANYA.


"Sesiapa yang Allah inginkan kebaikan padanya maka dia akan difahamkan tentang agamanya."

Islam adalah agama kasih sayang, keamanan, perpaduan, kedamaian, dan kemakmuran. Malah pemimpinnya iaitu Rasulullah SAW adalah ialah seorang yang sangat terkenal dengan akhlaknya yang luar biasa. Seorang yang penuh dengan sifat kasih dan sayang, pemaaf, penyabar, dan 1001 lagi sifat mahmudah. Selain itu juga, Islam adalah agama yang membawa syariat untuk mendisiplinkan manusia. Syariatlah yang membezakan antara orang Islam dan bukan Islam, juga membezakan antara manusia dan haiwan.

Orang yang bertaqwa adalah orang yang diberikan kefahaman terhadap agamanya. Ramai orang boleh tahu tentang agama bila belajar, namun untuk mendapatkan kefahaman ia tidak cukup dengan belajar. Setelah belajar iaitu mendapatkan ilmu, dia mesti menghayati ilmunya agar mendapatkan rasa. Dari rasa (cinta dan takut kepada Allah) itulah akan mendorong manusia untuk beramal. Amalan yang disertai dengan penghayatan inilah akan memberikan kefahaman terhadap agamanya. Kerana amalan tanpa rasa, tanpa ilmu, tanpa penghayatan, ia tidak memberi kesan. Sebab itulah semakin beramal semakin tidak memberi kesan mahmudah. Semakin beramal yang lahir daripadanya sifat-sifat mazmumah, kerana bila amalan tanpa mahmudah akan lahir sifat yang berlawanan darinya. Semakin umat Islam cuba bersatu tetapi hasilnya semakin bertambah kerosakan dan pecah belah. Ini kerana asasnya tidak mengikut syarat dan kehendak Tuhan tadi.

Langkah-langkah yang disebutkan tadi nampak mudah tetapi dalam perlaksanaan ternyata ramai yang kecundang. Ini termasuklah golongan yang memperjuangkan agama dan kebenaran, sekadar semangat perjuangkan agama sahaja tidak cukup tanpa ilmu dan iman. Supaya lebih mudah kita faham, yang dimaksudkan "orang yang Allah inginkan kebaikan padanya" ini ialah orang yang bertaqwa. Bukan mereka berusaha untuk faham tetapi mereka berusaha menjadi orang bertaqwa, barulah kefahaman datang dengan sendirinya. Dengan ertikata yang lain Allah-lah yang beri kefahaman padanya. Sesuailah dengan firman Allah Taala dalam surah Al-Baqarah ayat 282 yang bermaksud, "Hendaklah kamu bertaqwa kepada Allah maka Allah akan mengajarkan kamu". Dalam hadis Rasulullah SAW dari Abu Nuaim, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud, "Barangsiapa yang beramal dengan ilmu yang dia tahu maka Allah akan pusakakan ilmu yang dia tidak tahu".

Jadi semakin jelaslah kepada kita pengertian siapa yang Allah akan berikan kefahaman kepadanya. Hanya orang bertaqwa yang akan diberikan kefahaman padanya. Orang bertaqwa ialah orang yang perjuangkan agama dengan sungguh-sungguh. Orang yang bertaqwa mustahil melanggar syariatnya. Andaikata terbuat dia segera bertaubat dan menyesal serta buat pembuktian atas taubatnya itu. Mana boleh kita langgar syariat Allah, abaikan kasih sayang, abaikan ilmu syariat dan ilmu hikmah, kemudian kita kata Allah akan beri faham pada siapa yang Allah mahu. Sudah terlalu jelas dan cukup jelas, baginda SAW sangat mengambil berat terhadap pembangunan iman sahabat. Membangunkan Iman dan Ilmu itulah pendidikan. Tanpa pendidikan takkan lahir penghayatan dan seterusnya perlaksanaan kepada syariat Islam. Kalau ada orang cuba melaksanakan tanpa melalui pendidikan iman dan ilmu, yang lahir hanyalah kerosakan. Lihatlah keadaan umat Islam masa kini, termasuklah golongan yang membawa kebenaran namun pendidikan ini diabaikan hilanglah wibawa umat Islam itu sendiri. Buatlah apa pembangunan sekalipun takkan berlaku campur tangan Tuhan. Semakin membangun semakin jauh dari Tuhan, semakin hilang kasih sayang, hati semakin tawar dengan perpaduan, jiwa lemah, akhirnya lahirlah masyarakat yang layu walaupun lantang dalam berslogan. Inilah gambara dunia Islam hari ini.

Pesanan Abuya kepada kita, jadilah orang bertaqwa kita akan mulia. Jangan tinggalkan Abuya, dalam ertikata yang lain jangan abaikan Islam samada ilmunya, syariatnya, amalannya, akhlaknya, jika tinggalkan Islam yang diwariskan kepada kita hilanglah segalanya. Bila hilang Tuhan kerana selainnya, apalah erti dunia dan seisinya. Apalah erti perjuangan tanpa rohnya, hanya lakukan yang menyakitkan jiwa. Terpaksa berpura-pura dalam masa yang sama tergadai Iman dan segalanya. Jadilah orang bertaqwa barulah Allah akan membela, jadilah orang bertaqwa barulah dapat kefahaman daripada-Nya. Taqwa ada syarat-syaratnya, salah satunya dengan mendapatkan ilmu dan mengusahakannya. Jika ilmu tak dipelajari mustahil dapat taqwa, mustahil dapat kefahaman. Hargailah Ilmu yang diwariskan kepada kita. Ilmu yang menjadi syarat untuk menjadi orang bertaqwa. Ilmu yang menyelamatkan kita, ilmu yang dapat memberi manfaat kepada semua manusia. Ilmu yang berlandaskan Al-Quran dan As-Sunnah yang diwariskan Mursyid kita.

Friday, 5 December 2014

MENGENANG JASA GURU MURSYID.

Sebagai murid kepada mana-mana guru, Islam mengajarkan agar guru itu dihormati sekalipun berlainan agama dan bangsa. Berlainan fahaman dan pegangan bukan alasan untuk tidak menghormati satu sama lain. Apatah lagi mengenang jasa guru bertaraf mursyid, guru yang menyedarkan kita betapa pentingnya keselamatan Iman berbanding hanya selamat fizikal sahaja. Guru Mursyid ialah guru pendidik, atau erti kata yang lain pemimpin yang memimpin ke jalan yang selamat, jalan menuju Akhirat yang kekal abadi. Allah telah rezekikan kepada kita seorang manusia luar biasa yang menjadi guru, mursyid, dan pemimpin kita. Dialah Abuya yang dirindui lagi dikasihi.

Generasi pada hari ini mungkin tidak mengenali siapa Abuya. Bahkan generasi jemaah yang masih kecil, masih muda pun tidak kenal siapa Abuya walaupun lahir dalam bakul jemaah. Generasi masa kini jangankan Abuya, tokoh-tokoh atau negarawan negara sendiri pun mereka tidak kenal, apatah lagi seorang yang berjasa kepada dakwah Islamiah di Malaysia ini. Generasi sekarang jiwanya hanya mahu memberontak, generasi dulu semua tak betul hanya dia yang betul sebab dia muda, katanya. Generasi sekarang adalah buah kepada pendidikan yang diperjuangkan mereka yang mengejar tamadun lahir semata, akhirnya lihatlah hasil apa yang awak perjuangkan. Generasi yang menentang pendidik dan pemimpin mereka sendiri. Generasi ini kalau tak diberi kesedaran negara sendiri pun akan dijual kepada orang asing. Inilah jiwa yang lahir dan terbentuk selama ini tanpa didikan dan pimpinan yang betul.

Perkara inilah yang dirisaukan berlaku kepada jemaah kebenaran dan ia telah pun berlaku. Mana-mana jemaah yang memperjuangkan kebenaran akan berdepan dengan realiti seperti ini. Jika bersatu menangani masalah ini barulah boleh dikatakan jemaah kebenaran. Sebab itulah Abuya selalu berpesan dengan ingatan dari Al-Quran, selamatkan iman diri dan keluarga, bina dan didik iman diri dan keluarga seterusnya akan lahir satu masyarakat yang berwibawa.

Abuya sememangnya tak boleh dipisahkan dari kebangkitan Islam dan dakwah di Malaysia. Tanyalah sesiapa bahkan di pondok mana sekalipun Abuya-lah yang kental dan begitu berjuang bermatian perkenalkan Islam hingga menjadi inspirasi kepada pejuang Islam yang lain di rantau ini. Dari kaedah perjuangannya, ciri jemaahnya, fesyen islamiahnya, pendidikannya, kebudayaannya, sehingga Islam itu syumul semua ini diperjuangkan oleh Abuya, kemudian barulah orang lain meneruskannya. Abuya adalah pencetusnya, pejuang yang lain hanya perlu menyalin dan perjuangkan apa yang dicetuskan.

Generasi sekarang mungkin tak tahu siapa pelopor hiburan Islam masa kini. Abuyalah pelopornya. Malah Abuya juga pernah merakamkan sebuah album bertajuk "Oh Pejuangku". Abuya bukan hanya bercakap malah beliau turut praktikkannya supaya tiada siapa boleh mengata Abuya hanya pandai cakap sahaja! Dari jemaah Arqam lahirlah kumpulan nasyid Nada Murni yang menjadi fenomena di kebangkitan dakwah satu  masa dulu. Selain Nada Murni, ada kumpulan nasyid lain mengiringi seperti The Zikr, Mawardah (kumpulan kanak-kanak), dan beberapa yang lain. Setelah perjuangan Abuya diuji, murid-murid Abuya terus bertebaran, dari Nada Murni menjadi Rabbani, The Zikr menjadi Raihan, gabungan beberapa ahli Nada Murni dan The Zikr lahirlah Hijjaz. Mereka menjadi pelopor di bidang mereka dan mereka lahir dalam bakul pendidikan Abuya. Kini giliran mereka melahirkan pelapis-pelapis dibidang mereka pula.

Fesyen Islamiah pula sememangnya tak boleh elak dari Arqam, dari Abuya. Tanyalah mak ayah kita atau datuk nenek kita, siapa yang awal-awal berpurdah kalau bukan pengikut dan murid Abuya. Ada orang kata bukan Arqam saja yang berpurdah, tapi Abuyalah yang perjuangkan hingga umat Islam tak takut, tak malu malah berani memperagakan pakaian Islamiah hingga menjadi fesyen dan ikutan masa kini. Memanglah dulu warnanya hitam sahaja, itu pun masyarakat susah terima lagilah kalau di masa itu pun bermacam warna entah apa lagi tuduhan dan tohmahan kepada Abuya. Serban Abuya juga menjadi tanda atau trademark Abuya, samada warnanya atau kaedah lilitannya. Memang Abuya pakai serban kaedah Rasulullah SAW, tapi yang perjuangkannya sampai masyarakat boleh terima itu jasa Abuya. Sebagai manusia kita perlu mengenang jasanya. Di masa kini serban Abuya atau lilitan serban Abuya sudah menjadi trend, tapi satu masa dulu nak pakai kopiah pun orang malu. Kalau pakai kopiah tu tandanya baru balik haji. Kini budak tadika pun selesa pakai kopiah, berbangga, tahu kopiah ni tanda kebesaran umat Islam.

Sebagai pencetus atau pelopor, Abuya hanya memulakan kemudian barulah kita meneruskannya, kembangkan ia hingga menjadi bermacam bentuk dan rupa, sesuai dengan minat dan selera tanpa melanggar syariat dan batasan agama. Abuya memulakan sesuatu di masa orang lain tak tahu mengenainya, malah menentang apa yang Abuya bawa. Tapi kalau sekarang pengacara televisyen pun pakai serban tak apa. Dulu tak, pakai tudung dikatanya hantu kum-kum. Sekarang artis pun jual tudung, jual jubah. Kalau tak tiadalah perhatian yang baik daripada peminat. Kalau dulu muka depan majalah hanya tayang aurat, dedah sana dan sini tapi kini ada majalah khas untuk wanita bertudung. Malah ada majalah khas untuk cara-cara pakai tudung dan 1001 jenis fesyen dan lilitan tudung. Bukan satu fesyen tapi ribuan. Sekejap lilit sana, lepas tu lilit sini, terbelit-belit tengok cara pakai tudung masa kini. Tapi 20-30 tahun sudah, pakai serkup (anak tudung/inner) pun orang dah mengata.

Betapa besarnya jasa Abuya. Sepatutnya kita hargai jasanya. Pengikut fahaman komunis bermatian memikirkan cara nak bawa abu pemimpin mereka masuk ke tanah air ini kerana cintanya mereka pada pemimpin mereka. Di setiap lapisan masyarakat ada pelapis atau grassroots mereka. Ini seorang manusia yang besar jasanya terhadap dakwah Islamiah di tanah air kita. Tapi inilah perjuangan kebenaran, Nabi dan Rasul pun diuji, hingga ada yang dibunuh, para ulama terdahulu seperti Imam Ghazali, Imam Syafie, pernah difitnah dan dipenjara. Mereka diterima setelah dunia setelah ketiadaan mereka. Inilah lumrah perjuangan kebenaran. Inilah sejarah yang patut kita belajar dengannya.

BERUNTUNGNYA HIDUP DI ZAMAN KEBANGKITAN ISLAM.


Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.


Alif, Laam, Miim.


Orang-orang Rom telah dikalahkan -
 

Di negeri yang dekat sekali; dan mereka sesudah kekalahannya itu akan mengalahkan lawannya -


Dalam masa tidak sampai sepuluh tahun. Kepada pentadbiran Allah jualah terpulang segala urusan, sebelum berlakunya dan sesudah berlakunya; dan pada ketika berlakunya (kemenangan Rom) itu, orang-orang yang beriman akan bergembira -


Dengan kemenangan yang diberi Allah. Ia memberi kemenangan kepada sesiapa yang dikehendakiNya, dan Dia lah jua yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengasihani.


Demikian dijanjikan Allah. Allah tidak pernah mengubah janjiNya, akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui (hakikat yang sebenarnya).
Surah Ar-Rum: 1-6


Betapa beruntungnya kita pada masa ini bila Allah rezekikan untuk hidup di masa Islam sedang bangkit dengan meriahnya. Kita tiada halangan untuk mengamalkan Islam dengan syumul dan tidak ada siapa boleh halang kita untuk mengikut syariat Allah melainkan kita sendiri yang menghalang daripada melakukannya. Kita bertuah dapat melaksakan syariat Islam tanpa halangan, bebas bertudung dan menutup aurat, boleh mendapatkan makanan halal buatan orang Islam tak kira apa bangsa. Beruntung dan bertuahnya kita pada masa ini.

Kebangkitan Islam kali kedua menyalin kebangkitan yang pertama. Ia akan berlaku sekali lagi dalam sejarah umur dunia. Mari kita lihat pada sejarah yang menjadi guru dan tauladan buat kita. Sepertimana maksud firman Allah dalam surah Ar-Rum di atas, sejarah telah mencatatkan kebangkitan Islam berlaku selepas dunia digilirkan kuasanya kepada Rom dan Farsi (Parsi). Rom dan Farsi pada ketika itu adalah kuasa besar yang silih berganti menjadi empayar dunia. Bangsa Rom kebanyakannya beriman dengan agama samawi, agama para nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW, manakala bangsa Farsi lebih menyembah alam seperti api Majusi, menyembah matahari, dan lain-lain. Dengan erti kata yang lain bangsa Farsi adalah bangsa yang menyekutukan Allah manakala bangsa Rom beriman namun kebanyakannya derhaka kepada Allah Taala. Banyak sejarah mencatatkan mereka juga menzalimi rasul dan nabi yang diutuskan kepada mereka.

Di akhir zaman ini Allah telah takdirkan dunia kini dikuasai dua kuasa besar yang bukan Islam. Kuasa barat diterajui oleh Amerika manakala kuasa timur atau blok timur dikuasai Rusia yang telah berakhir era kuasanya. Blok Amerika boleh kita samakan dengan Rom, manakala blok timur (ketuanya Rusia/Soviet) adalah Farsi akhir zaman. Satu kuasa dengan fahaman komunis tanpa agama dan tak bertuhan, manakala satu lagi fahaman yang nak lawan kuasa Tuhan. Ini lebih dahsyat dari Rom dan Farsi di kebangkitan Islam pertama. Kali ini kedua-duanya bergabung memusuhi Islam.

Namun Allah takdirkan komunis dan fahamannya tidak lagi menjadi empayar dan menerajui dunia. Maka selamatlah umat Islam dari kekejaman mereka. Jika Amerika dah cukup kejam dan zalim, komunis lagi dahsyat dan kejam serta kezalimannya sangat luar biasa. Abuya selalu berkata, beruntunglah kita hidup di zaman kebangkitan Islam. Andaikata Tuhan nak uji kita dengan komunis masih berkuasa, hidup di hutan pun belum tentu kita akan selamat.

Surah Ar-Rum menjadi hiburan dan berita gembira buat umat Islam dan pejuang kebenaran. Ini menggambarkan tak lama lagi Islam akan menjadi empayar buat kali ke dua. Dulu Soviet pernah menguasai dan menjadi empayar, kemudian tumbang dan digantikan empayar barat Amerika, maka selepas ini Allah Taala akan perlihatkan kuasanya sepertimana yang dijanjikan melalui lidah Nabi Muhammad SAW. Yahudi dan musuh-musuh Islam tahu berita ini dan sedang menantikannya. Namun Allah Taala ada cara untuk selamatkan agama-Nya dari ancaman dan kejahatan manusia.

Sekali lagi beruntungnya kita dan bertuahnya kita dapat hidup di zaman kebangkitan Islam. Dalam kita diuji tapi masih dapat pertahankan syariat Islam, pertahankan Iman, dan ini kerana keberkatan Janji Allah pada akhir zaman. Allah Taala telah berjanji Islam sekali lagi akan menjadi empayar buat kali ke dua. Maha Suci Tuhan dari memungkiri janji-Nya. Marilah kita persiapkan diri dan keluarga kita supaya bersedia menghadapi nikmat besar dan ujiannya juga besar selepas ini.

Thursday, 4 December 2014

MOTIVASI SEBAGAI PEMANGKIN UNTUK CALON IKHWAN DAN ASOIB.

Keyakinan tambahan seperti peristiwa atau Janji Allah di akhir zaman adalah satu motivasi untuk pencinta kebenaran dan pejuangnya. Jika ianya tak berlaku di tangan mereka itu bukan satu kekecewaan. Mereka telah pun peroleh pahala atau ganjaran kerana berjuang untuknya, berjuang untuk berlakunya Janji Allah itu. Namun jika tak berlaku bukanlah satu kegagalan. Berapa ramai ulama yang haq semasa hayatnya ditentang, namun setelah ketiadaannya dia diangkat dan disanjung. Begitu juga mereka dipuji, ilmunya dan nasihatnya diamalkan dan diteruskan malah ada yang diperjuangkan.

Para Sahabat menjadikan kata-kata, pesanan, dan nasihat serta teguran Nabi Muhammad SAW sebagai motivasi mereka. Malah menjadi azimat dan genggaman mereka. Motivasi seperti ini yang menjadi pemangkin buat mereka untuk terus berjuang. Islam boleh tersebar hingga seluruh pelusuk dunia kerana para pejuangnya mendapat motivasi dari perjuangan Rasulullah SAW, hadis-hadis Baginda menjadi pemangkin dan kekuatan buat mereka untuk terus segar dalam memperjuangkan Islam ini.

Ujian yang datang silih berganti kepada pejuang kebenaran tak kira masa dan ketika, mengikut saiz dan ukuran mereka. Ada ujian yang datang dari kehidupan, masyarakat, keluarga, suasana persekitaran dan pelbagai lagi namun dengan adanya motivasi seperti kebangkitan Islam kedua di akhir zaman ini ia menjadi pemangkin buat para pejuangnya.

Buat para pejuang kebenaran, setiap ujian yang datang merupakan hiburan untuk mereka. Ujian dan dugaan sesuatu yang perit dan berat, namun ianya satu keperluan dan menjadi kayu ukur dalam perjuangan dalam menentukan kesungguhan pejuang. Bila setiap ujian itu dimuhasabahkan, ia menjadi hiburan, kekuatan, motivasi dan pemangkin, seterusnya menjadi pemacu untuk perjuangan terus bertambah laju.

Suasana dan perkembangan masyarakat, berita dan isu semasa juga boleh menjadi motivasi dan pemangkin dalam perjuangan kebangkitan Islam kedua ini. Penerimaan dunia khususnya masyarakat Malaysia terhadap Islam menjadikan para pejuang yakin bahawa Janji Allah itu pasti berlaku. Jika 40 tahun sudah umumnya tak ramai boleh menerima perjuangan Abuya, samada konsepnya atau kaedahnya atau pengisiannya, namun kini setelah puluhan tahun berlalu perjuangan Abuya telah diterima oleh masyarakat Malaysia dalam mereka sedar atau tidak.

Perjuangan Abuya yang diambil atau ditiru seperti kaedahnya, ciri-cirinya, pengisiannya, konsep jemaahnya, dan segala kaitan mengenainya menjadi contoh dan ikutan. Majlis zikir dan selawat seperti Ya Hanana kini menjadi kegilaan dan hiburan umum masyarakat Malaysia sedangkan dulu ianya asing dan pelik. Kini jika ada yang menolaknya akan ditentang msyarakat umumnya kerana mereka telah merasakan kemanisannya. Sekarang lahirlah daie-daie atau pendakwah instant yang memeriahkan kebangkitan Islam di Malaysia. Figur seperti Ustaz Kazim Elias, Ustaz Azhar Idrus, dan ramai lagi menjadi idola dan kecintaan masyarakat. Fenomena ini berlaku di merata tempat di tanah air kita ini. Sedangkan kepada Abuya ia telah berlaku lebih 40 tahun dahulu, ketika itu ianya asing malah ditentang pula. Namun kini yang menolaknya akan ditentang!

Perkara seumpama inilah yang menjadi motivasi seterusnya pemangkin untuk pejuang-pejuang Islam. Semakin perit ujian yang datang namun natijah dan hasilnya menjadikan para pejuang semakin gigih dan terus mara. Ketika para sahabat diejek dan dihina, ketika itulah Allah menambah kekuatan mereka. Ketika ujian dan dugaan datang melanda ketika itulah malaikat datang membantu perjuangan kebenaran.

Ingatlah! Setiap yang kita lakukan adalah syarat untuk mendapatkan perhatian dan pandangan dari Tuhan. Allah boleh saja lakukan kejayaan dan kemenangan pada agama-Nya pada bila-bila masa yang dikehendaki-Nya kerana Allah Maha Berkuasa. Tapi inilah peluang yang Allah berikan kepada hamba-Nya untuk mencapai satu kedudukan yang mulia di sisi-Nya. Malah para nabi dan rasul kedudukan mereka di sisi Tuhan pun mengikut tahap dan ukuran ujian yang diberikan kepada mereka. Inilah pemangkin dan motivasi buat calon Ikhwan dan Asoib untuk terus mara memburu cita-cita yang membawa ke akhirat kelak.

Wednesday, 3 December 2014

KEPENTINGAN PENDIDIKAN UNTUK PEJUANG AKHIR ZAMAN.

Di dalam melahirkan satu bangsa atau tamadun proses pendidikan sangat memainkan peranan penting dalam membentuk masyarakatnya. Sesebuah masyarakat akan dinilai masa depannya melalui pendidikan yang sedia ada dan yang sedang berjalan. Kemajuan, kecemerlangan, kejayaan, masa depan sesuatu kaum, bangsa, masyarakat, kelompok, negara, atau tamadun itu bergantung kepada pendidikannya. Dari pendidikan inilah akan melahirkan aset negara, sumber pendapatan, menjana ekonomi dan lain-lain.

Pendidikan ini sangat diambil berat dan sepatutnya diambil berat oleh semua golongan, lebih-lebih lagi kepada pejuang-pejuang Islam. Untuk memartabatkan atau memperjuangkan Islam tidak cukup dengan semangat sahaja. Ia memerlukan kepada ilmu, seterusnya melalui proses dan tahap memahami ilmu-ilmu itu dan akhirnya ilmu itu akan diamalkan dan dilaksanakan. Proses ini namanya pendidikan. Ia tidak terikat dengan masa, tempat, umur, dan apa sahaja kerana ia mesti berlaku setiap masa dan ketika.

Jika ada golongan yang mengatakan pendidikan itu hanya untuk golongan muda atau kanak-kanak, ianya adalah salah! Sangat salah dan menyalahi syariat. Rasulullah SAW diutuskan oleh Allah Taala bukan untuk berdakwah kepada kanak-kanak atau orang muda! Baginda SAW diutuskan Allah Taala untuk mendidik manusia agar kenal kepada Tuhan, kenal hingga tahap taat dan patuh kepada Tuhan. Mendidik manusia hingga mencintai dan takutkan Tuhan. Silaplah jika ada yang mengatakan pendidikan itu terbatas dalam lingkungan umur manusia. Sabda Nabi SAW yang bermaksud, "Tuntutlah ilmu dari buaian hingga ke liang lahad". Jelas maksud hadis Nabi ini. Pendidikan sepatutnya berjalan dan berterusan hingga akhir hayat manusia. Pendidikan inilah melahirkan peribadi seperti Abu Ayub Al-Ansari yang berjuang walaupun di usia emas, hingga syahid di Kota Kostantinopel (Istanbul, Turki).

Sesuatu yang berjaya ditanamkan dan disuburkan dalam jiwa manusia berlaku dalam proses pendidikan. Ianya memakan masa yang panjang, bukan sehari dua. Pendidikan bukan sekadar membaca, kerana membaca itu satu daripada proses pendidikan. Pendidikan yang berjaya itu dapat melahirkan manusia yang berjiwa besar, kreatif, penuh dengan sifat mahmudah, bercita-cita dan berwawasan.

Mari kita kaji dan lihat pendidikan yang Abuya lagangkan. Abuya tidak hanya mendidik manusia mengejar ilmu agama semata, malah Abuya juga mengajar dan mendorong manusia menguasai ilmu-ilmu dunia. Ini sesuailah dengan hadis Rasulullah SAW yang bermaksud; "Nakkan dunia dengan ilmu, mahukan akhirat juga mesti mempunyai ilmu. Mahukan kedua-duanya juga memerlukan ilmu". Maka dunia pernah gempar dengan murid-murid Abuya satu masa dulu yang berjaya menguasai ilmu agama dan ilmu dunia dalam masa yang sama. Lahirlah teknokrat, sufi berteknologi, abid yang berjuang, serta kemajuan dalam dakwah Islamiah yang seiring dengan peredaran masa dan teknologi yang ada. Inilah hasil pendidikan Abuya.

Abuya berjaya melahirkan manusia yang berjiwa besar dengan pendidikan yang dilagangkannya. Telah lahir satu ketika murid-murid Abuya yang berjiwa besar, berdaya saing, kuat jiwanya, kental dan bersedia menghadapi cabaran dalam perjuangannya, dan lain-lain lagi. Ini semua dapat kita rasai satu masa dulu, kita berbangga tidak mengikut sistem dunia yang sedia ada. Kita berbangga dengan sistem pendidikan kita sendiri yang boleh dan telah melahirkan pelajar-pelajar yang cemerlang dalam agamanya, akademiknya, malah diakui dan diterima masuk ke pusat-pusat pengajian bertaraf dunia. Universiti-universiti di Timur Tengah sangat menerima sijil lepasan Abuya kerana bukan calang-calang pelajar yang lahir dari pendidikan Abuya. Ini satu kebanggaan.

Satu masa dahulu kita berbangga mengaku sebagai murid Abuya. Kita berbangga bekerja dengan jemaah yang dibangunkan. Berani berdepan dengan masyarakat, kerana berjaya pendidikan Abuya melahirkan peribadi-peribadi yang berjiwa besar. Ini semua adalah hidayah dan anugerah dari Allah setelah kita berusaha membaiki diri dan mendapatkan cinta dan redha Tuhan. Namun bukan bermakna hidayah ini Allah tidak boleh tarik semula. Jika ilmu yang didapati dan diperolehi tidak menjadi pegangan dan keyakinan bilamana ujian datang melanda ilmu yang sepatutnya menjadi benteng tidak boleh pertahankan imannya. Malah ilmu itu yang menjatuhkannya.

Ini telah pun terjadi. Dulu kita berjiwa besar, berani perjuangkan sistem kehidupan Islam yang syumul, kini kita yang sama tapi jiwa dah berbeza. Malu nak mengakui kebenaran, takut pertahankan kebenaran sekalipun dalam diri dan keluarga. Dulu kita yakin Allah yang beri rezeki tapi sekarang keyakinan itu dah hilang, hilang bersama keberkatan guru mursyid kita. Ianya hilang bila kita malu dan takut untuk pertahankannya, sekalipun dalam diri dan keluarga. Kita tak lagi perjuangkan pendidikan yang ternyata berjaya melahirkan manusia luar biasa. Sebab itu kini peribadi yang ada biasa-biasa sahaja, malah ada yang tak biasa dengan pendidikan Islam yang pernah Abuya bawa. Kini malu nak pertahankan pendidikan Abuya yang ternyata berjaya pun melahirkan manusia berguna.

Maka sangat penting bagi kita untuk teruskan pendidikan Abuya yang ternyata berjaya melahirkan manusia berjaya diperingkat dunia dan berjaya mendapatkan akhirat. Dengan keadaan yang ada, paling kurang pendidikan ini berlaku dalam diri dan keluarga kita. Nak menggenggam bara api Islam itu bukan ukuran kekuatan kita. Hanya bertaraf mujaddid dan thoifah sahaja layak melaksanakannya. Untuk saiz kita yang sedia ada ini, cukuplah dapat menggenggam bara Abuya ini pun dah cukup luar biasa. Insya Allah akan lahirlah satu generasi masyarakat yang luar biasa. Masyarakat yang layak menerima bantuan dan kemenangan dari Allah Taala, yang dikatakan sebagai masyarakat Islam hakiki dan sejati.

Saturday, 29 November 2014

ISLAM KINI ASING DI KALANGAN UMATNYA.

رواه مسلم (145) عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ( بَدَأَ الإِسْلامُ غَرِيبًا ، وَسَيَعُودُ كَمَا بَدَأَ غَرِيبًا ، فَطُوبَى لِلْغُرَبَاءِ ) .
 Dari Riwayat Muslim (145):

Abu Hurairah telah berkata, Rasulullah SAW telah bersabda: Bermulanya Islam dengan asing (pelik) dan kembalinya pun seperti mulanya, asing. Maka beruntunglah mereka yang asing itu.

Sejarah telah menceritakan kepada kita permulaan agama yang suci ini. Ia bermula sepertimana dalam hadis di atas tadi, asing. Asing bermakna sesuatu yang bukan kebiasaan. Yang pelik, aneh, dan seumpama dengannya. Bererti ia bukan perkara atau benda yang selalu berada di depan mata atau kebiasaannya.

Kalimah 'gharib' dalam hadis itu jika diertikan dalam bahasa melayu bermakna 'pelik'. Bukan saja-saja Baginda SAW menggunakan perkataan itu. Memang itulah maksud yang Baginda hendak sampaikan.

Kita telah mengetahui sejarah awal Islam yang dibawa Rasulullah SAW, bagaimana yang dikatakan pelik dan asing itu. Namun ada orang menjadi tanda tanya dan persoalan kenapa kembalinya Islam itu pun aneh dan pelik, asing? "Bukankah dunia telah pun menerima Islam? Di mana asingnya? Mana yang peliknya. Yang pelik kalau tiada orang menerima Islam." Inilah pemikiran sebahagian umat Islam.

Abuya sering dan berkali-kali bersyarah kepada kita tentang perkara ini. Malah di awal perjuangan Abuya inilah antara tajuk yang 'top' yang menjadi kuliah Abuya. Namun jika dilihat suasana kini, apa makna asing itu? Bagaimana kita nak membenarkan hadis Rasulullah ini?

Asing kali ini ialah bilamana Roh Islam itu telah tercabut dari umatnya. Maka umat Islam hanya mabuk dengan hal-hal lahiriah sahaja. Mabuk dengan ilmu, hukum-hakam, istilah-istilah, dan perlbagai lagi yang bukan intipati atau nadi atau roh Islam itu sendiri. Kita lihatlah di negara kita Malaysia, memang Islam berada di mana-mana namun apakah roh Islam bersamanya? Apakah manusia telah bahagia dengan Islam yang dimilikinya?

Boleh dikatakan Islam yang ada ibarat bunga plastik sahaja. Cantik tapi harumnya tiada apatah lagi serinya. Islam sebagai hiasan pagar semata sedangkan dalam rumahnya belum pun Islam lagi. Islam kerana mendatangkan harta bukan Islam untuk Tuhannya. Islam untuk dunia bukan untuk akhirat. Islam dikatakan dimana-mana dan setiap masa, di radio, televisyen, malah dalam peranti atau alat-alat pintar buatan manusia. Tapi Islam yang ada tidak menyelesaikan masalah manusia, tidak menghidupkan jiwa manusia. Ya! Kerana Islam yang asal, yang asli, yang 'pure' telah asing kepada manusia dan dunia.

Islam yang ada tak dapat dikaitkan dengan Tuhan. Kalau sembahyang, yang digali hanya fadhilatnya. Yang dikaji hanya pergerakannya. Sembahyang hanya senaman sahaja, senaman akal dan jasad manusia. Bukan seperti sembahyang yang dikatakan dalam Quran, sembahyang yang boleh menyelamatkan diri dari maksiat dan dosa, dari bala dan bencana.

Yang menyedihkan dan menghairankan, Islam kini asing juga kepada pejuang dan pembelanya! Islam yang mendidiknya dari kecil, Islam yang memberinya kesedaran beragama kini menjadi asing kepada kita. Hanya kerana ujian tak seberapa, Islam yang dulu pernah meriah dalam kehidupan kita menjadi asing kepada kita. Sudahlah Islam yang Abuya bawa cukup asing dari kefahaman orang biasa, malah kini ianya juga asing di kalangan pengikut Abuya. Yang kita takut lagi ianya asing dalam keluarga Abuya! Dulu kita bersama-sama membangunkan satu sistem kehidupan cara Islam sebenar, kini ia menjadi asing semula. Yang menakutkan lagi bila kita pernah bersamanya tapi setelah Abuya tiada kita lagi teruk dari orang awam biasa.

Bagi mereka yang berkata masih memperjuangkan Islam Abuya, mari kita muhasabah semula. Apakah Islam yang kita bawa ini benar-benar sama dengan yang Abuya bawa? Atau kita dah olah sesuai dengan kehendak dan peredaran masa? Konon untuk kesesuaian perjuangan kita. Kita kata masyarakat dah menerima Islam Abuya namun figur Abuya belum tiba masanya, tapi yang berlaku kepada kita Islam Abuya pun kita tak boleh pertahankannya! Malah kita lebih teruk dari orang awam biasa. Alasan biasa kita berikan konon nak ikut arus perdana, nak 'mainstream'.

Ketahuilah kita  inilah yang merisaukan kita! Apakah dari generasi kita akan berlaku kesinambungan perjuangan ini? Apakah yang kita akan cerikatakan kepada anak-cucu kita tentang perjuangan kita? Sedangkan Islam kita pun dah nipis senipis kulit bawang. Itu kita bukan anak-cucu kita lagi. Kalau begitu benarlah kata Rasulullah SAW. Islam bermula dengan asing dan kembalinya pun asing. Kalau pejuangnya pun dah asing dari pengamalan Islam yang Abuya bawa, sangat-sangatlah patut Allah perlakukan kita begini rupa. Allah nak benar-benar saring pejuang-pejuangnya. Yang tinggal nanti sangat kecil bilangannya! Benar-benar sedikit seperti kata Abuya.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَاراً 
"Wahai orang-orang beriman! Peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka" (At-Tahrim: 6)
Orang Abuya pun kini dah asing dengan Islam Abuya. Takut kita memikirkannya. Tapi bila teringatkan janji Allah, hiburan tetap ada. Semoga kita semua berusahalah membina iman diri dan keluarga kita. Jika tak sempat bertemu pemimpin yang dijanjikan itu sekurangnya iman kita dah dipersiapkan bersama iman keluarga kita. Kerana asasnya seperti yang disebutkan dalam Al-Quran.

UMAT ISLAM MESTI KEMBALI KEPADA TAUHID SEMULA.

Memikirkan ciptaan Tuhan sudah cukup untuk mendidik dan suburkan rasa tauhid kepada-Nya. Menebalkan iman dan keyakinan kepada Tuhan. Tidak perlu lagi kepada prasarana atau tenaga pengajar. Itu bagi orang yang faham. Tetapi bagi orang yang tidak faham, ciptaan yang indah hanyalah menjadi bahan khayalan atau menggali ilmu semata-mata. Mereka tidak dapat mengaitkan Tauhid atau rasa bertuhan dengan kehidupan mereka. Mereka tidak dapat ilmu dan pendidikan daripada Alam yang mereka lihat.

Jiwa umat Islam sudah lama dirosakkan. Yang ada hanya hidup membesarkan diri bukan membesarkan Tuhan. Setiap manusia adalah hamba dan khalifah di muka bumi ini. Mereka dimuliakan Allah dengan akal yang terpimpin, itulah yang membezakan manusia dan haiwan. Untuk menjadi manusia yang bertaqwa, maka ilmu mestilah diusahakan untuk menjadi panduan dalam kehidupan.

Umat Islam kini, Riadhah Nafsi atau latihan jiwa kehambaan tidak penting dalam kehidupannya. Kalau pun ada hanya latihan mempertajamkan akal dan latihan fizikal sihat sahaja. Umat Islam sudah tidak berjiwa besar. Walaupun ilmu, kekayaan sudah besar, langkah sudah jauh boleh keliling dunia, tetapi jiwa tetap kosong. Orang yang berjiwa Tauhid bukan sekadar berilmu tauhid malah melahirkan manusia yang cekal dalam hidupnya. Kerana tempat berpautnya adalah Tuhan yang Maha Agung.

Pada kebangkitan Islam pertama, Rasulullah SAW berjaya melahirkan manusia yang tinggi Tauhidnya. Manusia yang sanggup buat apa sahaja untuk Tuhan dan demi Tuhan. Cuba imbas kembali sejarah kegemilangan Islam di zaman silam. Jiwa tauhid mereka cukup ketara dan luar biasa. Islam bukan sekadar ilmu mereka malah Islam diamalkan. Pengamalan Islam berlaku kerana Tauhid mereka telah berbuah.

Sejarah Islam telah melahirkan sahabat yang berjiwa tauhid yang tinggi. Walau pun usia ‘warga emas’ seperti Abu Ayub Al-Ansori yang berusia 83 tahun, beliau adalah Sahabat Rasul SAW yang syahid di benteng Kota Konstantinopel. Usia bukan halangan bilamana jiwa tauhidnya tinggi Allah akan berikan satu power atau tenaga yang luarbiasa. Di waktu warga emas lain hanya menunggu mati di pembaringan atau nak mati dalam pangkuan keluarga namun para sahabat tak begitu. Abu Ayub telah membenarkan usia bukan penghalang roh tauhidnya dari beramal, dari berjuang. Makamnya di Istanbul menjawab persoalan ini.

Pada usia emas ini, orang ramai selalu beranggapan bahawa mereka sepatutnya berehat sahaja dan tidak perlu menyumbang ke arah pembangunan diri dan masyarakat sekeliling. Ini merupakan satu tanggapan yang salah. Walaupun tua, mereka sepatutnya diberi peluang bergiat aktif dalam pelbagai aktiviti agar dapat menabur bakti ke arah berlakunya janji Allah, untuk kebangkitan Islam kali kedua ini. Sebagaimana yang dilakukan oleh sahabat Nabi SAW di Kota Konstantinopel, Turki. Begitu juga budak remaja juga diberi lalaun. Sahabat Nabi SAW yang berusia muda sudah menjadi pembela Agama, seperti Usamah, Ali KMW dan lain-lain lagi. Tidak semua yang berusia itu telah expired dan bukan semua remaja itu leka dan lalai dengan permainan mereka. Jika jiwa tauhid telah subur usia bukan masalah lagi.

Kebangkitan pertama berjaya melahirkan masyarakat yang cinta dan takutkan Tuhan. Dalam Islam umur tidak menghalang seseorang untuk membela Allah dan Rasulullah. Masing-masing tetap ada peluang untuk berbakti untuk Islam. Sejarah yang sama boleh berulang untuk kita berdakwah dengan orang tua. Rasulullah dengan sikap (dakwah bil hal) orang tua yang sering menyakiti baginda akhirnya masuk Islam. Berdakwah dengan sikap boleh kita lakukan pada kebangkitan Islam kali ini. Moga berkat meniru Rasulullah SAW, Tuhan bantu usaha dakwah kita.

Kita berusaha dapatkan rasa lalu mendorong untuk beramal, itulah usaha beragama, usaha untuk mendapatkan rasa tauhid. Itu adalah pendidikan agama. Kita berusaha dapatkan sebuah keyakinan tentang Tuhan. Ia adalah rukun iman yang pertama yang wajib kita yakini. Ia berawal dari iman. Iman itu rasa. Iman itu di hati. Yang ada di hati ini disebut rasa dan perasaan. Iman itu yakin. Yakin itu ialah perasaan percaya yang sangat mendalam pada sesuatu. Yakin dan percaya kepada Allah lalu beramal. Itulah dia agama.

Percaya akan hari pembalasan, lalu berbuat sesuai dengan kepercayaan, itulah agama. Kalau dibuat hanya ikut-ikutan, itu bukan agama namanya. Jadi seluruh kehidupan kita, jika kita ingin menjadikannya kehidupan yang beragama, maka hendaklah membawa rasa (hati). Rasa yang dikaitkan dengan Tuhan sebab kita berjanji pada Allah, bahawa solat kita, ibadah kita, hidup kita dan mati kita adalah untukNya. Untuk mengikuti siratal mustaqim. Yaitu Jalan nabi-nabi, rasul-rasul, syuhada’, orang-orang soleh. Ringkasnya, jalan orang-orang Allah atau orang roh.

Thursday, 27 November 2014

ORANG-ORANG YANG DIBERIKAN BARAKAH OLEH TUHAN PADA SETIAP ZAMAN.

Selagi dunia belum Qiamat, setiap zaman ada orang yang diberi barakah oleh Tuhan. Bilangan mereka tidak ramai, hanya bilangan jari sahaja. Itupun ramai orang tidak kenal. Bahkan adakalanya mereka dimusuhi dan disusahkan. Disebabkan merekalah dunia tidak diqiamatkan. Disebabkan mereka jugalah manusia diberi rezeki. Juga manusia selamat dari bala bencana, disebabkan mereka yang diberi barakah. Hujan masih turun kerana mereka.

Doa mereka kabul, manfaatnya untuk semua. Orang ramai diberi rezeki tidak tahu atau tidak sedar kecuali satu dua. Begitulah peranan orang Tuhan di dunia setiap zaman. la penyelamat bagi manusia semua. Kalaulah bukan kerana keberadaan mereka di dunia. Manusia tidak ada yang selamat.

Taraf keberkatan mereka tidak sama. Ada yang bertaraf kampung atau daerah dan negara. Yang besarnya adalah yang bertaraf dunia. la datang sekali-sekala. Mungkin beratus tahun sekali baru ada. Di awal kurun ia pasti berlaku seorang yang membawa berkat ke seluruh dunia. Kerana ada janji dari Tuhan melalui sabda Nabi-Nya. Berita gembira untuk semua manusia.

Kurun ke-18, ke-19, ke 20, dan awal kurun ke-21. Dunia menyaksikan lahirnya tokoh-tokoh dari Timur, mereka mengemparkan dunia Barat

Apakah perancangan Allah terhadap bangsa Melayu atau bangsa dari Timur ini? Hanya Allah sahaja yang mengetahuinya. Musuh Islam telah menanam benih perpecahan sejak 100 tahun lampau, namun masih lagi gagal merosakkan perpaduan Ummah. Umat Islam telah dirasuk dengan cinta dunia melalui perjuangan sekular. Melalui kepimpinan bangsa sendiri yang sangat menjiwai kehidupan sekularisme.

Berikut antara tokoh-tokoh orang roh di bumi Melayu.

1- Sy.Ismail al-Fathani (Syatariah)

2- Sy.Hamzah al-Fansuri

3- Sy.Syamsuddin al-Sumaterani (al-Qadiriah)

4- Sy.Ahmad Khatib Sambas (al-Qadiriah)

5- Sy.Nuruddin Tekarang (al-Qadiriah al-Naqsyabandiah)

6 - Tuan Guru Abdul Rahman Ambon

7.- Sy.Nawawi al-Bentani (al-Qadiriah al-Naqsyabandiah)

8- Sy.Ahmad al-Fathani (As-Samaniah)

9- Sy.Mohd Zainuddin b Mohd Badawi Sumbawa (al-Qadiriah)

10- Sy.Mohd Azhari

11- Sy.Yasin al-Fadani

12- Sy.Mokhtar Bogor

13- Kiyai Mohd Fadhil b Abdul Latif al-Maduri

14- Kiyai Hashim Asyaari

15- Sy.Ali b Abdullah al-Banjari

16- Sy.Mohd Mahfuz al-Tarmasi

17- Sy.Mohd Najib bin Idris (al-Naqsyabandiah)

18-Sy.Ismail al Minangkabawi (al-Naqsyabandiah al-Khalidiah)

19- Sy.Daud al-Fathani (al-Syatariah)

20- Sy.Faqih Jalaluddin bin Kamaluddin al-Asyi

21-Sy.Nuruddin al-Raniri

22-.Abdul Rauf al-Fansuri (as-Syatariah)

23-Sy.Yusuf Makasar (al-Khalwatiah)

24-Sy Zainal Abidin al-Fathani

25-Sy.Wan Ali Kutan (as-Syaziliah)

26-Sy. Abdul Rahman Pauk Boh al-Fhatani (as-Syatariah)

27-Sy Mohd Ali Acheh (as-Syatariah)

28-Mohd b Khatib Langien (as-Syatariah)

29-Sy Abdul Malik Tok Pulau Manis (as-Syaziliah)

30-Sy.AbdullahMubin (as-Syatariah)
31. Sy.Mohd Arshad al-Banjari

32-Sy.Abdul Samad al-Palembani (as-Samaniah)

33-Sy.Abdul Qadir al-Fhatani

34-Sy.mohd Kamil al-Fhatani

35-Sy.Mohd Salleh al-Fhatani (as-Syatariah)

36-Sy.Abdul Rahman az-Zawawi (al-Naqsyabandiah)

37-Sy.Abdullah Azhim al-Manduri

38-Sy.Abdul Wahab Rokan

39-Sy.Wan Sulaiman Kedah (al-Naqsyabandiah)

40-Sy.Mohd Salleh al-Minangkabawi

41-Sy.Mohd Zain Simabur

42-Tuan Guru Hj Umar Besut

43-Tuan Guru Hj IShak b Muhd Arif

44-Sy.Mohd Zain Acheh (as-Syaziliah)

45-Sy.Abdul RahmanTok Gudang

46- Tuan Tabal (al-Ahmadiah)

47-Sy.Mohd Said Linggi (al-Ahmadiah)

48-Sy.Mohd Salleh

49-Tengku Mahmud Zuhdi (al-Naqsyabandiah)

50-Tok Pulai Condong (as-Syaziliah)

51-Tok Selehor

52-Sy.Mohd Nafis al-Banjari

52-SyMohd Khalil al-Maduri (al-Naqsyabandiah)

53- Imam Mohd Dahlan (al-Naqsyabandiah)

54- Mufti Hj Wan Musa (al-Ahmadiah)

55- Raja Ali Kelana (al-Naqsyabandiah)

56- Raja Haji Abdullah (al-Naqsyabandiah)

57- Sy Mohad Azhari al-Palembani

58- Sy Abdul Qadir Bayas Tok Duyong

59-Sy.Abdul Malik Tok Pulau Manis (as-Syaziliah)

60-Tokku Paloh (al-Naqsyabandiah)

61-Tok Padang Jelapang/ Tok Golok

62- TuanGuru Hj Abdul Rahman Lmbong (al-Naqsyabandiah)

63-Sy. Alawi Tahir al-Hadad

64- Tok Kenali (al-Ahmadiah)

65-Sy.Hamzah al-Fansuri

66-Sy.Mohd Yasin al-Fadani

67- Pangeran Dipo Negero (al-Naqsyabandiah)

68- Tok Syafie

69- Tuan Guru Hj Daud Bukit Abal (al-Ahmadiah)

70- Tuan Guru Hj Abdul Wahid Sungai Udang (al-Ahmadiah)

71- Saidi Syeikh Muhammad As-Suhaimi. (Aurad Muhammadiah).


Firman Tuhan:

تَتَجَافَىٰ جُنُوبُهُمْ عَنِ الْمَضَاجِعِ يَدْعُونَ رَبَّهُمْ خَوْفًا وَطَمَعًا وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنفِقُونَ


Mereka merenggangkan diri dari tempat tidur, (sedikit sangat tidur, kerana mengerjakan sembahyang tahajjud dan amal-amal soleh); mereka sentiasa berdoa kepada Tuhan mereka dengan perasaan takut (akan kemurkaanNya) serta dengan perasaan ingin memperolehi lagi (keredaanNya); dan mereka selalu pula mendermakan sebahagian dari apa yang Kami beri kepada mereka. Dan sememangnya Allah memberi rezeki kepada sesiapa yang dikehendakiNya dengan tidak terhitung
. (An-Noor: 38).

Sabda Nabi SAW:
وبهم ينصرون وبهم يرزقون

Dan disebabkan mereka (orang Rohani) dibantu dan disebabkan mereka diberikan rezki.

( رقم الحديث: 1639 ).
 
Dalam catatan sejarah Malaysia ( Malaya) pernah diadakan kongres Tariqat Sufi iaitu di Kuala Lumpur, di Dewan Bandaran pada 2 Oktober 1960 dan tahun 1962. Sebagimana dituliskan oleh Pejuang Kemerdekaan Dr Burhanuddin al-Hilmy (al-Naqsyabandi) dalam bukunya ‘Simposium Tariqat Tasawuf’ yang membangkitkan kepentingan dan keperluan Tariqat/Tasawuf kepada umat Islam.