Wednesday, 26 November 2014

MEMBINA TAQWA DI DALAM JEMAAH KECIL (BANI / KELUARGA).

Saya mengajak diri dan juga anggota Bani bersama-sama, kita mengusahakan sifat taqwa. Hasil mujahadah yang tinggi, serius serta istiqamah, Allah akan kurniakan kepada kita sifat taqwa. Bermacam-macam kebaikan yang Allah janjikan dalam Al Quran kepada mereka yang memiliki sifat taqwa ini. Ini adalah janji Allah yang pasti tepat dan pasti ditunaikan-Nya. Ia tidak terhingga nilainya yang tidak dapat diukur dengan mana-mana mata wang di dunia ini.

"Bani yang terpimpin, pimpinannya mendapat hidayah dan taufik."

Mereka dapat terlepas daripada kesusahan. Bukan ertinya mereka tidak mendapat susah atau tidak ditimpa ujian tetapi selepas kesusahan dan ujian, mereka akan terselamat. Walaupun ada pelbagai rintangan dalam ujian itu, ia sementara waktu sahaja. Selepas itu Allah akan lepaskan dari ujian dan rintangan itu dengan menghadiahkan pelbagai macam nikmat pula.

Di dunia lagi akan diberi rezeki yang tidak tahu dari mana sumber datangnya. Diberi rezeki yang tidak terduga dan dirancang. Inilah jaminan daripada Allah SWT bagi mereka yang bertaqwa. Sesiapa yang bertaqwa, rezekinya ada sekadar yang perlu. Makan minumnya yang perlu tetap ada walaupun dia tidak berusaha. Walaupun dia tidak ada kerja, tetap ada jaminan daripada Allah. Ini diakui sendiri oleh Imam Ghazali, mungkin ianya dari pengalaman beliau sendiri. Imam Ghazali pernah berkata: “Kalau sekalipun orang bertaqwa itu tidak ada kerja, keperluan-keperluannya tetap diperolehinya.”

Waktu makan akan diberi makanan. Jika patut dapat pakaian, akan diberi pakaian. Dia sendiri tidak tahu dari mana sumbernya kerana ianya bukan daripada usaha dan cariannya sendiri. Dia dapat rezeki bukan melalui sumber usahanya tetapi melalui sumber usaha orang lain. Kalau taqwanya secara jemaah, maka rezeki itu diberi secara berjemaah. Sekiranya taqwanya secara individu, maka secara individu jugalah pemberian Allah itu.

Bani terus dipimpin supaya Bara api perjuangan Islam yang telah Abuya asaskan dapat dipertahankan sekurang-kurangnya diperingkat Bani. Allah memberi jaminan, kerja orang yang bertaqwa itu dipermudahkan. Mungkin juga di samping mudah, hasilnya banyak. Buat sedikit, hasilnya banyak. Jadi kalaulah kita buat kerja berhempas-pulas, di samping hempas-pulas banyak pula rintangan, kemudian hasilnya pula sedikit atau langsung tidak ada, itu menunjukkan kita belum mempunyai sifat taqwa hinggakan Allah tidak membantu.

Kehidupan didalam Bani bertambah berkat dan makmur. Kehidupan yang berlaku didalam Bani terpimpin secara syariat lahir dan dibantu untuk terus hidupkan roh didalam Bani. Berkat bela Islam atau laksanakan Islam didalam Bani, hidupnya penuh dengan kemuliaan, ketenangan, kebahagiaan dan penuh dengan pahala. Hartanya berkat, harta yang tidak putus-putus dapat disalurkan kepada kebaikan dan berpahala walaupun dia bukan orang kaya. Ilmunya berkat, maknanya ilmu yang dimilikinya itu dapat diamalkan, bertambah dan dapat dimanfaatkan kepada kebaikan serta menambahkan pahala.

Mari kita renungkan bersama-sama, sedutan maksud ayat-ayat Quran berikut;

1. Mereka mendapat pimpinan daripada Allah. Ini jelas sekali melalui firman Allah: “Allah menjadi (Pemimpin) Pembela bagi orang-orang yang bertaqwa.” (Al Jasiyah: 19).

2. “Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah, Allah akan lepaskan dia dari masalah hidup.” (At Thalaq: 2)

3. “Dan akan diberi rezeki sekira-kira tidak diketahui dari mana sumbernya.” (At Thalaq: 3)

4. “Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah, dipermudahkan Allah segala urusannya.” (At Thalaq: 4


5. “Jikalau penduduk sebuah kampung (atau sebuah negara) itu beriman dan bertaqwa, Tuhan akan bukakan berkat daripada langit dan bumi.” (Al A’raf: 96)

6. “Sesungguhnya amal ibadah yang diterima Allah ialah dari orang yang bertaqwa.” (Al Maidah: 27)

7. “Wahai mereka yang beriman hendaklah kamu takut kepada Allah. Hendaklah kamu memperkatakan kata-kata yang teguh; nescaya Allah akan membaiki amalanamalan kamu…” (Al Ahzab: 70-71)

8. “Wahai mereka yang beriman, hendaklah kamu takut kepada Allah. Hendaklah kamu memperkatakan kata-kata yang teguh; nescaya Allah akan membaiki amalan-amalan kamu dan akan mengampun bagimu dosa-dosa kamu.” (Al Ahzab: 70-71)

9. : “Bertaqwalah kepada Allah nescaya Allah akan mengajar kamu.” (Al Baqarah: 282)

“Dan Kami ajarkan dia ilmu yang datang dari dari sisi Kami.” (Al Kahfi: 65)

10. “Sesungguhnya orang yang bertaqwa apabila mereka ditimpa was-was dari syaitan, mereka ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat kesalahan-kesalahan mereka.” (Al A’raf: 201)

11. “Jika kamu bersabar dan bertaqwa, nescaya tipu daya mereka sedikit pun tidak mendatangkan kemudharatan kepadamu. Sesungguhnya Allah mengetahui segala apa yang mereka kerjakan.” (Ali Imran: 120)

12. “Akan tetapi orang yang bertaqwa kepada Tuhannya, bagi mereka Syurga yang mengalir di dalamnya sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya.” (Ali Imran: 198) Firman Allah lagi: “Sesungguhnya orang yang bertaqwa itu berada dalam Syurga dan (di dalamnya mengalir) mata air. (Dikatakan kepada mereka): ‘Masuklah ke dalamnya dengan sejahtera lagi aman’.” (Al Hijr: 45-46) dan laigi FirmanNya, “Itulah Syurga yang akan Kami wariskan kepada hamba-hamba Kami yang selalu bertaqwa.” (Maryam: 63)

Berdasarkan maksud ayat-ayat yang disebutkan di atas. Inilah di antara keuntungan-keuntungan atau bonus yang diperolehi oleh orang yang bertaqwa. Kesemua itu tidak dapat dinilai dengan mata wang dunia kerana terlalu tinggi nilainya. Ia didapatkan hasil daripada membersihkan hati, mujahadah bersungguh-sungguh membuang sifat-sifat mazmumah dan menyuburkan sifat mahmudah serta mengamalkan syariat yang lahir dan batin. Kalau di dunia ini kita berebut-rebut untuk dapatkan bonus yang tidak ada nilai di sisi Allah itu, mengapa kita tidak rebut bonus taqwa yang manfaatnya untuk dunia dan Akhirat? Kalau tidak mahu bonus itu, orang jahil namanya. Jahil Akhirat.

Wednesday, 19 November 2014

KATEGORI PEJUANG ISLAM DI AKHIR ZAMAN.

Apabila kita mengatakan kebangkitan Islam kali kedua, ertinya adanya sebuah kelompok masyarakat yang ada pemimpin yang ditaati, ada pengikut yang setia, ada dasar perjuangan yang berlandaskan Al Quran dan As Sunnah, yang ia ditegakkan lebih dahulu; sejauh yang termungkin di dalam jemaah itu sebagai model. Ada aktiviti ke luar dan ke dalam melalui berbagai-bagai cara dan strategi untuk mencapai matlamatnya. 

Ia kelompok masyarakat atau jemaah tersebut samada bilangannya kecil atau besar di satu sesebuah tempat. Ia mengikut kesedaran masyarakat di satu-satu tempat itu juga. Sedikit kelompok manusia yang sedar maka kecillah bilangannya, jika ramai kesedaran masyarakat di tempat tersebut besar pula saiz jemaah itu. Kelompok masyarakat tersebut ada yang disebut JEMAAH BANI (berasaskan sesebuah keluarga seperti beberapa yayasan dan gerakan jemaah di negara ini yang terkenal dengan gelaran nama pengasasnya), jika di Timur Tengah HIMPUNAN BANI disebut JEMAAH KABILAH, himpunan KABILAH disebut DAULAH, himpunan beberapa daulah disebut EMPAYAR. Bergantunglah pada sesebuah tempat itu.

Firman Allah:

وَلْتَكُن مِّنكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji). Dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya. (Ali Imran:104).

Ertinya Islam tidak berjuang secara individu atau secara berseorangan tanpa ada jemaah, pemimpin dan pengikut serta tanpa aktiviti, kerana Islam itu adalah cara hidup bernegara, berekonomi, bermasyarakat, berpendidikan, berhubung, berkebudayaan, berundang-undang, berdisiplin dan lain-lain lagi.

Oleh kerana perjuangan Islam itu adalah terpaksa sibuk, berkorban, terkorban, menghabiskan masa, berhadapan dengan kesusahan dan cabaran, terpaksa mengetepikan kepentingan diri, maka selepas kejatuhan empayar Islam ada beberapa golongan umat Islam dalam menghadapi perjuangan ini iaitu:

1. Golongan yang hidup matinya untuk Islam. Faham apa yang mereka perjuangkan. Bersungguh-sungguh mengamalkan di dalam diri mereka dan keluarga mereka. Memberi seluruh jiwa raga, masa dan harta untuk Allah dan Rasul. Mereka sanggup berhadapan dengan sebarang risiko, bahkan mati di dalam perjuangan itu memang ditunggu-tunggu. Syahid adalah idaman mereka. Golongan ini amat sedikit dan darjatnya lebih tinggi daripada ahli ibadah.

2. Golongan yang bersungguh-sungguh berjuang seperti golongan yang pertama tadi serta faham apa yang mereka
perjuangkan. Cuma lemah mujahadah melawan nafsu. Didalam gigih berjuang itu, maksiat dibuat juga. Di dalam ada
cita-cita Islam, terlibat juga dengan dosa. Ini terserahlah kepada Allah Taala, terpulanglah kepada Allah. Dia mengampunkan sesiapa yang Dia kehendaki dan mengazab sesiapa yang Dia kehendaki. Atau jika kebaikan yang mereka lakukan lebih banyak daripada kejahatan, maka beratlah amalan kebaikannya maka mereka tergolong dalam ashabul yamin.

3. Golongan yang berjuang secara jahil. Fardhu ain di dalam diri pun belum selesai. Mereka berjuang semata-mata kerana semangat dan fanatik sahaja. Di dalam perjuangan mereka mengganas, merosak dan menzalim sama ada di sedari atau tidak. Mereka itu kalau gigih sekalipun berjuang, namun Allah SWT tidak akan menerima perjuangan mereka. Kerana kerosakannya lebih banyak daripada kebaikannya. Golongan ini agak ramai di zaman ini.

4. Umat Islam yang berjuang bukan kerana Allah dan Rasul atau bukan kerana hendak menegakkan Islam tapi berjuang kerana mahu merebut pangkat atau kerana sakit hati dengan musuh-musuhnya atau kerana kemegahan bangsa, negara atau kerana nama atau kerana ideologi. Islam itu hanya diselit-selitkan atau dijadikan bahan slogan untuk mempengaruhi umat Islam. Golongan ini tertolak. Sama ada jadi zalim, fasik atau kafir.

5. Golongan yang ingin berjuang tapi belum mula berjuang kerana wadah-wadah perjuangan yang wujud di negaranya atau jemaah perjuangan yang ada di negaranya tidak meyakinkan.
Kerana tahu tidak ada kemampuan dan kelayakan, mereka beribadah dan membaiki diri sambil menunggu perjuangan yang sebenar. Mereka lebih banyak menyendiri. Golongan ini memang elok menyendiri.

6. Golongan yang menghabiskan masa untuk ibadah serta membaiki diri, sedangkan kemampuan ada. Walaupun ada perjuangan kebenaran di hadapan matanya namun mereka tidak mahu menggabungkan diri. Kerana tidak mahu bersusah payah atau tidak mahu menerima atau menanggung risikonya. Golongan ini dimurkai Allah SWT kerana hanya pentingkan diri mereka sahaja.

7. Golongan yang uzur, sama ada uzur disebabkan sakit atau cacat anggota atau tua atau terlalu miskin, sedangkan tanggungjawab serta ada keluarga yang hendak ditanggung. Maka mereka tidak dapat ikut serta di dalam perjuangan, hanya memberi doa semata-mata. Golongan ini dimaafkan.

8. Golongan yang memilih menghabiskan masa untuk beribadah daripada berjuang di waktu musuh belum begitu mengancam terhadap umat Islam dan negara Islam. Sedangkan sudah ada golongan lain yang berjuang dan tenaga itu sudah cukup sebagai menegakkan fardhu kifayah. Maka golongan itu diharuskan untuk bersikap demikian tapi pahalanya rendah dibandingkan dengan golongan yang berjuang itu.

9. Golongan yang sudah tidak mempedulikan langsung terhadap
Islam. Mereka ialah Islam keturunan. Ibadah untuk dirinya sahaja, tidak mahu berjuang, malah mereka tidak mahu fikir mengenainya dan hanya mahu hidup semata-mata. Memikirkan makan, minum dan seks sahaja. Islam tidak ada langsung di dalam hati mereka. Golongan ini disangsikan keislaman mereka.

10. Ada golongan pada mulanya menceburkan diri di dalam perjuangan. Apabila mendapat kesusahan atau tidak tahan berhadapan dengan ujian dan cabaran, akhirnya mengundurkan diri. Yang mengundurkan diri itu, ada yang menentang dan ada yang tidak menentang.

11. Ada golongan yang menggabungkan dirinya di dalam perjuangan setelah perjuangan itu telah menghasilkan buahnya, ertinya setelah perjuangan memberi kesenangan. Tapi apabila berhadapan dengan ancaman atau ujian yang berat, ia akan menentang perjuangan itu dan adakalanya terus menyebelahi musuhnya.

Maksud firman Tuhan:

Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah berceri-berai dan berselisihan (dalam ugama mereka) sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas nyata (yang dibawa oleh Nabi-nabi Allah), Dan mereka yang bersifat demikian, akan beroleh azab seksa yang besar.  (Ali Imran: 105)

Menyedari hakikat bahawa kehidupan ini terlalu amat singkat berbanding dengan kehidupan Akhirat yang kekal abadi itu, tentulah tidak ada manusia yang waras yang sanggup mensia-siakan kehidupan  hidup ini begitu sahaja. Sudah tentu kita tidak biarkan Islam tinggal yatim piatu. Tentulah kita tidak akan sampai menderhakai Tuhan hanya untuk kesedapan sedetik. Apatah lagi, sudah tentulah takut untuk berbuat dosa dan maksiat walaupun sekelumit. Tentulah tidak akan sampai menderhakai Tuhan hanya untuk mengelak penderitaan dunia yang sakitnya ibarat gigitan semut ini. Tentulah tidak sanggup berlalai-lalai dengan kehidupan sekejap ini sehingga terpaksa menaggung derita yang amat panjang lagi dahsyat di Neraka, dan terlepas dari nikmat Syurga yang tidak dapat dilintaskan oleh hati.

Monday, 17 November 2014

MANUSIA MENJADI HAMBA APA YANG DICINTAINYA.

Orang roh (berjiwa sufi) sentiasa takut dan bimbang. Takut dan bimbang tentang nasibnya di akhirat kelak. Takut dan cemas di saat berdepan dengan Tuhan Rabbul Jalil yang akan menyelongkar setiap apa yang dilakukan sepanjang hayat. Satu apa pun tidak akan tercicir. Perkara yang nyata atau pun yang tersembunyi hatta gerak lintasan hati sekali pun.

Bila gagal menjadi orang roh, manusia akan menjadi orang dunia. Manusia ada pecinta Tuhan dan ada pecinta dunia. Orang yang cinta Tuhan, lain sifat dan wataknya. Orang yang cinta dunia pula lain sifat dan wataknya. Manusia menjadi hamba apa yang di cintainya.
Manusia ini umumnya terpisah kerana dua cinta. Pertama cinta Tuhan dan kedua cinta dunia.

Manusia menjadi hamba apa yang di cintainya. Kalau dia cinta Tuhan, dia akan menjadi hamba kepada Tuhan. Dia akan mengabdikan dirinya kepada Tuhan. Begitu juga cinta dunia. ( حب الدنيا ). Hubbud dunya menjadikan seseorang itu hamba kepada dunia. Dunia akan menjadi matlamat hidupnya. Dia akan buat apa sahaja dan berkorban segala-segalanya untuk mendapat dunia yang diidam-idamkannya itu.

Para Sahabat benar-benar mendapat Tuhan. Ini terbukti apabila mereka sanggup bela Allah dan Rasulullah SAW. Mereka sanggup bela Islam. Mereka terkorban di medan jihad kerana membela Islam. Mereka telah pun membuktikannya. Tuhan telah merespon kepada mereka. Akhirnya Rom dan Parsi jatuh ke tangan mereka. Timur dan Barat Allah serahkan kepada mereka. Mendapat Tuhan sebenarnya bukanlah setakat percaya adanya Tuhan. Bukan juga sekadar tahu dan hafaz sifat 20. Itu baru di akal, belum di hati.

Orang yang mendapat Tuhan benar-benar membuktikan membela Islam. Kesan dapat kenal Tuhan, maka akan lahirlah akhlak. Iaitu akhlak kepada Tuhan dan akhlak sesama manusia. Akan lahir tawadhuk, berkasih sayang, pemurah, penyantun, timbang rasa, lapang dada, bela membela dan sebagainya.

Pada kebangkitan pertama di saat itu Para Sahabat Nabi SAW berdepan dengan dua super power dunia, bagaikan Amerika dengan Rusia di tahun 80-an. Dan ternyata hadis Rasulullah ini terbukti dengan jatuhnya Rom Timur dan Parsi ke tangan tentara Islam pada zaman khalifah Umar bin Khattab. Orang yang telah mendapat Tuhan disebut sebagai ARIFBILLAH. Orang yang baru tahu atau hafal sifat-sifat Allah disebut ALIMBILLAH.

"KENAL, CINTA DAN TAKUT TUHAN ADALAH RASA PALING TEPAT".

Arifbillah ialah mengenal dengan hati atau rasa dengan hati. Agama itu ialah rasa. Awal agama kenal Allah. Mengenal adalah rasa di hati. Mengetahui adalah tahu diakal. Adalah dua perkara yang berbeza. Apa yang kita rasa lalu mendorong untuk beramal, itulah agama. Ia berawal dari iman. Iman itu rasa. Iman itu di hati. Yang ada di hati ini disebut rasa dan perasaan. Iman itu yakin. Yakin itu ialah perasaan percaya yang sangat mendalam pada sesuatu.

Yakin dan percaya kepada Allah lalu beramal. Itulah dia agama. Yakin dengan HARI HISAB ( يوم الحساب ). Yakin dengan Akhirat. ( يوم الاخيرة ) Yakin akan hari pembalasan. Yakin dengan Mizan. lalu berbuat sesuai dengan kepercayaan, itulah agama. Kalau dibuat hanya kerana ikut-ikutan, itu bukan agama namanya. Jadi seluruh kehidupan kita, jika kita ingin menjadikannya kehidupan yang beragama, maka hendaklah membawa rasa. Rasa yang dikaitkan dengan Tuhan kerana kita berjanji pada Allah, bahawa solat kita, ibadah kita, hidup kita dan mati kita adalah untukNya. Untuk mengikuti jalan yang lurus. (صراط المستقيم ) Iaitu Jalan nabi-nabi, rasul-rasul, syuhada’, orang-orang soleh. Ringkasnya, jalan orang-orang Allah. (Orang roh hakiki).

Firman Allah:

اللَّهُ الَّذِي أَنزَلَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ وَالْمِيزَانَ وَمَا يُدْرِيكَ لَعَلَّ السَّاعَةَ قَرِيبٌ

Allah yang menurunkan Kitab Suci dengan membawa kebenaran, dan menurunkan keterangan yang menjadi neraca keadilan. Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui? Boleh jadi hari kiamat itu sudah hampir (masa datangnya). (Ash-Syura,42:17).

Umat Islam hari ini perlu bersikap seperti umat Islam pada kebangkitan pertama. Susah hati kalau Tuhan murka kepadanya. Sangat susah hati kalau tidak dapat berkhidmat kepada manusia lain. Susah hati kalau tidak dapat berikan Tuhan dan makan pada orang lain. Sangat susah hati tentang nasibnya di Akhirat. Nikmat dan bala di Akhirat dipandang besar. Begitulah beza antara manusia yang menjadi hamba Tuhan dan menjadi hamba kepada apa yang dicintainya.

Sunday, 16 November 2014

JANJI DAN TAWARAN UNTUK KEBANGKITAN ISLAM KE DUA.

Kali ini marilah kita merenung sejenak dan berfikir tentang tawaran dan janji dari Tuhan untuk umat Islam di akhir zaman. Setelah kita dididik dan dibetulkan semula cara berfikir, berperasaan, dan keyakinan terhadap Tuhan, barulah kita dibentangkan mengenai adanya tawaran dan janji kepada umat Islam di akhir zaman. Peristiwa kebangkitan Islam ke dua ini dikatakan sebagai keyakinan tambahan. Ia diusahakan selari dengan baiki diri dan mujahadah yang dibuat. Ini kerana jika ia tidak berlaku di-tangan kita ada perkara lagi penting yang kita dah usahakan; membaiki hubungan dengan Allah dan makhluk-Nya.

Abuya telah fahamkan kita mengenai 'JANJI DAN TAWARAN' dari Tuhan ini. Biasanya jika ia berlaku atas nama janji, Tuhan menyebutnya samada di dalam Quran atau hadis. Apabila Tuhan berjanji pasti berlaku; cuma masanya- samada lambat atau cepat ianya berlaku. Tawaran pula ada hubungan dengan janji. Proses untuk berlakunya janji, itu tidak disebut dalam Quran atau Hadis. Biasanya diilhamkan kepada pemimpin yang mahu berusaha untuk menjayakan berlakunya janji itu. Pemimpin yang dijanjikan itu di-tangannyalah akan berlaku janji itu.

Tawaran ialah 'peluang' manakala janji itu 'pasti'. Abuya sering memberi contoh kisah Sultan Muhammad Al-Fateh. Allah menjanjikan kepada Nabi Muhammad SAW bahawa Kostantiniah akan jatuh ke tangan Islam. Namun baginda SAW tak pernah menceritakan kepada para sahabat bila masanya dan pada siapa akan berlaku janji tersebut. Maka berebutlah sahabat bila mendengar apa yang Nabi SAW sampaikan. Bagi mereka inilah tawaran yang mesti direbutkan dan diusahakan. Namun jika tak berlaku pada tangan mereka itu bukanlah satu kesalahan dan bukan juga kekecewaan. Orang-orang munafik, yahudi, dan musuh Islam mengatakan Rasulullah tak benar bila ianya tak berlaku ketika itu sedangkan bukan ianya tak berlaku tapi bila masanya ia akan berlaku! Jika Nabi Muhammad SAW awal-awal lagi dah cakap Muhammad Al-Fateh yang buka Kostantin maka tak adalah sesiapa pun dari kalangan sahabat nak ke sana.

Tentang giliran timur ada disebut di dalam Hadis. Selagi Islam belum berdaulat bertaraf empayar, Malaysia sebagai tapak kebangkitan empayar adalah tawaran. Pemimpin yang dijanjikan telah disebut siapa orangnya. Malah ciri-cirinya jelas disebut dalam hadis. Itulah dia Imam Mahdi. Manakala pemimpin yang dijanjikan bersamanya juga disebut dalam hadis dan mempersiapkan tapaknya, itulah Fata Attamimi. Tempatnya yang dijanjikan ialah di Timur. Timur yang mana itulah tawaran. Pengikutnya juga dijanjikan iaitu Ikhwan dan Asoib. Tapi siapa calon Ikhwan dan Asoib itu adalah tawaran dan mesti diusahakan.

Wali Songo pernah mengusahakan janji ini, maka mereka bersungguh-sungguh berjuang. Menyediakan tempat dan pengikutnya sebagai tapak atau asas bagi kebangkitan Islam ke dua. Namun sampai masanya mereka sedar bukan di tangan mereka Allah nak beri janji itu. Namun mereka tak kecewa! Malah apa yang dibuat dan diperjuangkan diteruskan malah mereka berdoa dan berusaha supaya dikalangan generasi merekalah peristiwa ini akan terjadi.

Tawaran inilah yang mesti direbutkan dan diusahakan. Calon Ikhwan dan Asoib ini ada yang berjaya ada yang tidak berjaya mencapainya. Ada yang sekadar memeriahkan kebangkitan. Apakah ianya akan berlaku di tangan kita? Bergantung sejauh mana pula persiapan kita. Janji pasti akan berlaku manalaka tawaran bergantung kepada yang mengusahakannya dan tertakluk kepada syarat-syaratnya juga.

Jika tawaran itu masih tidak berlaku sekarang, itu adalah salah kita. Guru mursyid telah menegur kita, bukannya kita tidak meningkat tapi tetapi lambat. Bila lambat maka lambatlah ianya akan berlaku. Sepatutnya dengan didikan yang telah diberikan dia menjadi begitu mantap namun tak berlaku begitu. Contoh, patutnya dah terbang tapi masih merangkak lagi. Sedangkan yang diberikan itu sesuatu yang luarbiasa yang memerlukan sesorang itu mampu untuk terbang bukan sekadar merangkak.

Kita juga sering ditegur dalam membuat persiapan, keluarga kita juga mesti dipersiapkan. Pejuang yang ikhlas itu kata Abuya akan pastikan keluarganya bersiap dahulu. Kalau kita ada barang berharga kepada siapa dahulu nak dikongsikan? Tentulah dengan keluarga kita, darah daging kita. Rasulullah SAW di-peringkat awal perjuangannya orang pertama disampaikan ialah isterinya, kemudian ahli-ahli keluarga di rumahnya. Apa yang Nabi buat ini bukan sekadar cerita tapi sebagai panduan! Tapi ramai yang tak sanggup kerana kata Abuya dakwah dan nasihat kepada keluarga pulangannya tak glamor. Kalau dakwah kepada masyarakat dia akan disanjung tapi kalau kepada keluarga yang dapat hanya penat. Di sini keikhlasan diuji.

Firman Tuhan:

مِّنَ الْمُؤْمِنِينَ رِجَالٌ صَدَقُوا مَا عَاهَدُوا اللَّهَ عَلَيْهِ

Di antara orang-orang yang beriman itu, ada yang bersikap benar menunaikan apa yang telah dijanjikannya kepada Allah untuk berjuang membela Islam. (Al-Ahzab:23)


Perlu diingat pesanan Abuya diawal dakwahnya, mengapa manusia dihidupkan. Jika kita berpegang dengan pesanan ini, di zaman mana pun kita hidup, di era apa pun kita berjuang kita takkan kecewa. Kerana jika janji dan tawaran ini tidak berlaku di tangan kita, tujuan utama kita dihidupkan dapat jalankan dengan baik malah kita berusaha bersungguh-sungguh. Lihatlah kepada pejuang-pejuang atau para solihin yang berada di masa-masa tiada tawaran atau janji Tuhan, seperti Hassan Al-Basri dan lain-lain. Mereka tetaplah perjuangkan Islam dan menjaga baranya. Malah jika mereka berkuasa Islam itu dikembangkan selagi termampu. Sepertilah Sultan Salahuddin Al-Ayubi, walaupun beliau bukan seorang pemimpin yang dijanjikan seperti Khalifah Umar Al-Aziz namun lihatlah bagaimana perjuangannya membela Islam dan mengagungkannya.

Mendapat Tuhan sebenarnya bukanlah setakat percaya adanya Tuhan. Bukan juga sekadar tahu dan hafaz sifat 20. Itu baru di akal, belum di hati. Orang yang mendapat Tuhan benar-benar membuktikan membela Islam. Kesan dapat kenal Tuhan, maka akan lahirlah akhlak. Akan lahir tawadhuk, berkasih sayang, pemurah, penyantun, timbang rasa, lapang dada, bela membela dan sebagainya. Jadi kalau kita benar-benar yakin Malaysia tapak kebangkitan Islam sekali lagi, maka kita akan usahakan kepada keluarga terlebih dahulu. Kita katakan Malaysia tapak kebangkitan tetapi anak isteri tidak dilibatkan sama usaha-usaha tersebut.

Sekarang Malaysia menjadi kepercayaan negara-negara di rantau ini. Juga menjadi harapan umat Islam Ahli Sunnah Wal Jamaah telah bertapak di pusat terkuat wahabi, iaitu di Haramain! Pengaruh Wahabi yang telah menguasai 3/4 Timur Tengah pun tak mampu menghalang! Ini adalah era kebangkitan Ahli Sunnah Wal Jamaah yang diterajui oleh Malaysia. Model Islam sebenar sedang dibangunkan semula di bumi Ini. Islam takkan kalah lagi. Ia akan kembali gemilang dan menguasai seluruh pelusuk dunia.

Friday, 14 November 2014

BAGAIMANA MEMBINA MANUSIA HINGGA MENJADI ORANG ROH (BERTAQWA).

Insaniah manusia merangkumi masalah batin. Ia termasuk masalah dalaman, perkara maknawi atau yang menyentuh soal hati, jiwa dan rohani. Justeru kita tidak boleh menggunakan akal semata-mata. Membangunkan fizikal atau tubuh badan lahir ialah dengan menjaga makan minum, kebersihan, dan kesihatannya untuk menyelesaikannya. Lebih-lebih lagi kita tidak boleh merujuk kepada Barat kerana mereka sangat jahil tentang persoalan roh, hati dan jiwa. Mereka tidak ada cara. Bahkan, orang-orang Baratlah yang paling rosak insaniah mereka.

Dal hal ini kita mesti kembali kepada Allah, kepada ajaran Rasulullah, kepada agama, dan kepada Quran, Hadith, Ijmak dan Qias. Kita kena ikut panduan Islam di dalam usaha untuk membina dan membangunkan insan ini. Membangunkan akal dengan menimba ilmu dan pengalaman. Ilmu terbahagi kepada ilmu fardhu ain, ilmu fardhu kifayah dan ilmu yang harus. Ini boleh dilakukan dengan belajar, membaca dan muzakarah. Kita pula boleh menimba pengalaman dalam berbagai bidang hidup seperti masyarakat, iklim, ekonomi, kebudayaan, dan adat istiadat contohnya dengan mengembara, membuat kajian, melihat, memerhati dan meneliti segala kejadian di sekeliling kita dan berkongsi pengalaman dengan orang lain dengan membaca dan mendengar.
Membangunkan roh, hati atau jiwa adalah lebih susah dan rumit. Ia dilakukan dengan menanamkan iman di hati. Orang roh sangat membesarkan Tuhan dalam kehidupannya. Ke mana sahaja dan apa pun dia buat, merasakan Tuhan bersamanya. Ketika bersendirian atau di khalayak ramai tetap rasa Tuhan memerhatikannya. Buat apapun jangan tinggalkan Tuhan. Bagi orang roh Tuhan adalah segala-segalanya. Orang roh memperjuangkan Tuhan. Dia modal hidup dan mati kita. Tuhan adalah kekal abadi. Dia-lah yang memberi keuntungan dan kebahagiaan kepada kita. Tuhan kenalah ada di dalam sebarang hal dan keadaan. Tuhan adalah sangat diperlukan di dalam sebarang keadaan. Jika Tuhan sudah ditinggalkan. Sebarang kehidupan kita sudah tidak ada erti di dalam kehidupan. Begitulah besarnya Tuhan di dalam kehidupan insan.


Firman Tuhan:

أُولَٰئِكَ عَلَىٰ هُدًى مِّن رَّبِّهِمْ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

Mereka itulah yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhan mereka, dan merekalah orang-orang yang berjaya. (Al-Baqarah: 5).

Maksud firman Tuhan:

Dan Allah jualah yang memiliki timur dan barat, maka ke mana sahaja kamu arahkan diri (ke kiblat untuk mengadap Allah) maka di situlah arah yang diredhai Allah; sesungguhnya Allah Maha Luas (rahmatNya dan limpah kurniaNya), lagi sentiasa Mengetahui. (Al-Baqarah: 115).

Kita kena buat berbagai latihan hati atau mujahadah dengan tujuan untuk membuang segala sifat-sifat mazmumah dan keji dari hati kita seperti riyak, cinta dunia, bakhil, pemarah, dan sebagainya mengisikannya dengan segala sifat-sifat mahmudah dan terpuji seperti tawakal, pemurah, rendah diri, pemaaf, dan lain-lain. Membangunkan atau mendidik nafsu pula lagi-lagilah payah. Ia ialah dengan membuat latihan atau riadhah nafsu. Latihan atau riadhah nafsu ini bukanlah satu perkara yang mudah untuk dilakukan. Kita perlu kepada guru mursyid yang bertaqwa untuk memandu kita.


Membangunkan insan bukan perkara yang boleh dibuat secara berkala. Ia sebahagian dari hidup. Ia mesti menjadi program hidup. Ia mesti berjalan secara berterusan tanpa henti dan rehat. Kalau rehat, insan manusia akan rosak semula kerana akan dicemari oleh nafsu, syaitan, manusia dan dunia. Solat atau sembahyang ialah perkara yang paling berkesan untuk membina insan. Lagi baik dan istiqamah solat maka ia akan semakin berkesan. Kalau solat tidak diutamakan dan tidak dibuat secara serius dan istiqamah janganlah harap insan akan terbina. Maksiat pula merosakkan keinsanan.

MUJAHADAH JUGA ADALAH IBADAH.

Orang Roh (beriman), untuk menerima sesuatu yang fitrah menolaknya, mereka terpaksa bermujahadah. Perlu diingat perintah Tuhan yang mana fitrah susah menerimanya itu, keadaannya lebih selamat, mudah mendapat pahala dan mudah disayangi oleh Tuhan. Sebagai contoh, usaha untuk mendapatkan khusyuk di dalam solat; mungkin susah bahkan mungkin lalai dan sebagainya tetapi dilakukan juga dengan penuh mujahadah, digagahi melawan nafsu yang amat mendorong untuk lalai. Walaupun hati rasa perit mengusahakan khusyuk tetapi atas dasar perintah Tuhan, dilakukan juga; maka keadaan begini lebih selamat.

Tuhan mengambil kira perit dan menderitanya hamba dalam mujahadah. Mujahadah juga adalah ibadah. Bila bermujahadah Allah akan berikan ganjaran disisi-Nya. Ertinya dalam beribadah yang fardhu, Tuhan anugerahkan satu lagi peluang iaitu mujahadah. Tetapi bagi perintah yang senang diterima oleh naluri, hasilnya banyak tetapi payah hendak mendapat pahala kerana mujahadahnya mudah. Nafsunya tidak tercabar.

Perkara yang payah hendak dilakukan tetapi dilakukan juga dengan tercabar dan terpaksa adakah akan rasa seronok mengerjakannya? Jawapannya tentu tidak seronok sebenarnya. Begitu juga perintah Tuhan untuk kita memaafkan kesalahan orang. Rasanya bagai hendak tercabut nyawa untuk memaafkan kesalahan orang. Hati kita amat sakit dan tersinggung dengan perbuatan orang, tiba-tiba Tuhan perintahkan kita memaafkan dan melupakan saja kesalahan mereka. Keadaan sebegini, jika kita mampu berbuat, ianya lebih selamat mendapat nilai di sisi Tuhan, lebih mudah mendapat pahala dan berpotensi diredhai Tuhan.

Ada pun perintah Tuhan yang boleh diterima oleh fitrah dan naluri memang kita rasa seronok untuk melakukannya cuma kadang-kadang ada halangan dan cabaran, itu adalah masalah yang mendatang (aradhi). Namun kita memang sudah bersedia untuk melakukannya. Contohnya dalam kita hendak menuntut ilmu kerana hendak menjadi pandai. Itu adalah perintah Tuhan yang kita rasa suka untuk melakukannya. Kita rasa terhibur untuk mengusahakan ini namun semasa hendak melaksanakannya, ada bermacam-macam cabaran. Itu soal lain. Di dalam hati sudah merasakan seronok untuk melakukan perintah-perintah itu seperti hendak pandai, maju dan membangun.

Contoh yang menarik dalam hal ini ialah soal kahwin. Perintah berkahwin itu sunat. Bila terdesak hendak berkahwin, itu menjadi wajib. Jadi kalau hendak berkahwin, perlu berusaha mencari pasangan. Perintah ini sesuai dengan fitrah. Jadi kita memang seronok untuk berkahwin kerana berkahwin sesuai dengan tuntutan nafsu, fitrah semula jadi malah sesuai dengan tuntutan nafsu, fitrah semula jadi malah sesuai dengan keperluan biologi manusia.

Firman Allah:

فَأَقِمْ وَجْهَكَ لِلدِّينِ حَنِيفًا فِطْرَتَ اللَّهِ الَّتِي فَطَرَ النَّاسَ عَلَيْهَا لَا تَبْدِيلَ لِخَلْقِ اللَّهِ ذَٰلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ

Maka hadapkanlah dirimu ke arah ugama yang jauh dari kesesatan; (turutlah terus) ugama Allah, iaitu ugama yang Allah menciptakan manusia (dengan keadaan bersedia dari semulajadinya) untuk menerimanya; tidaklah patut ada sebarang perubahan pada ciptaan Allah itu; itulah ugama yang betul lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui. (Ar-Room: 30).

Bila kita berbuat tidak tahu dan tidak sedar apa yang kita buat itu kerana Allah atau kerana hati atau kerana fitrah kita atau mungkin kerana kekuatan biologi. Itu yang menyebabkan kita payah hendak mendapat pahala. Kita mendapat pahala kerana semata-mata tunduk dengan perintah Allah, bukan kerana tuntutan atau dorongan fitrah. Keredhaan Tuhan itu kita akan dapat kalau apa yang kita buat itu kerana Allah bukan kerana seronok melakukannya. Perintah Tuhan ini mempunyai dua bahagian iaitu suruhan dan larangan. Ada perintah 
di mana naluri / fitrah susah menerimanya dan ada pula yang naluri / fitrah senang menerimanya. Begitulah juga tentang larangan Tuhan.

Thursday, 13 November 2014

PERNIAGAAN SEBAGAI WADAH PERJUANGKAN TUHAN.

Mengapa manusia menghabiskan masa memikirkan ekonomi. Mengorbankan tenaga, hingga letih lesu. Berbincang, berseminar, mengkaji untuk perkara tersebut. Setiap hari diperkatakan di media massa. Ekonomi bukanlah segala-galanya. Ekonomi bukanlah penentu kebahagian manusia. Keperluan manusia bukan ekonomi sahaja. Ekonomi hanya untuk fizik manusia. Untuk memuaskan nafsu.

Keperluan nafsu pada haiwan pun ada. Tapi keperluan manusia ada yang lebih penting dari itu. Iaitu keperluan akal dan rohnya. Kalau akal terabai dan roh tidak diberi makan, manusia hidup tidak tahu ke mana hendak dituju. Jiwa akan kosong. Apabila ada masalah, manusia bingung. Di waktu itu ekonomi tidak boleh menyelesaikan masalah. Jiwa manusia akan menderita. Seterusnya akan kecewa. Ekonomi tidak boleh buat apa-apa dan tidak ada erti apa-apa. Malah kerana ekonomilah manusia menderita dan tersiksa!

Firman Tuhan:

رِجَالٌ لَّا تُلْهِيهِمْ تِجَارَةٌ وَلَا بَيْعٌ عَن ذِكْرِ اللَّهِ وَإِقَامِ الصَّلَاةِ وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ يَخَافُونَ يَوْمًا تَتَقَلَّبُ فِيهِ الْقُلُوبُ وَالْأَبْصَارُ

"Orang-orang yang kuat imannya yang tidak dilalaikan oleh perniagaan atau berjual-beli daripada menyebut serta mengingati Allah, dan mendirikan sembahyang serta memberi zakat; mereka takutkan hari (kiamat) yang padanya berbalik-balik hati dan pandangan." (An-Noor,24:37).

Ikhwan dan Asoib menjadikan perniagaan sebagai wadah membesarkan dan pejuangkan Tuhan. Asas perniagaannya adalah dengan meletakkan Tuhan sebagai Cinta Agung. Pembuktian Cinta Agung kepada yang Maha Agung melalui medan korporat. Ikhwan dan Asoib yang berpusat di Timur. Rahsia kejayaan Ikhwan dan Asoib adalah dengan bermodalkan Tuhan. Model Islam yang berkasih sayang mengetuk pintu hati manusia. Perjuangan ikhwan yang pejuangkan Tuhan dan berkasih sayang sesama manusia dapat membetulkan salah faham bangsa-bangsa lain dan orang bukan Islam terhadap agama Islam.

Abuya pernah menulis tentang perniagaan menurut Islam. Bukan sekadar menulis malah ianya dipraktikkan dalam kehidupannya. Perniagaan paling besar dalam Islam ialah bila manusia membaiki diri dan mengorbankan harta dan jiwa mereka kepada Allah, untuk Allah dan agamanya maka Allah akan membayarnya dengan bayaran berlipat kali ganda dan ini adalah sebaik-baik perniagaan yang menguntungkan.

Di dalam Al-Quran Allah telah berfirman mengenai tiga jenis perniagaan yang menguntungkan manusia;

1. Membaca kitabullah
2. Mendirikan solat
3. Berkorban di jalan Allah

Abuya telah pun menghuraikan perkara ini dan dijadikan amalan dalam hidupnya. Ketiga-tiga ini adalah pakej kepada ekonomi Islam. Membaca kitabullah ini ertinya menjadikan Al-Quran dan syariat sebagai panduan dalam kehidupan. Orang Islam panduan hidupnya atau manual hidupnya terkandung dalam Al-Quran. Oleh kerana Al-Quran itu terlalu agung dan tak dapat dihuraikan oleh kebanyakan orang disinilah peranan Mujaddid yang Allah utuskan, memberi huraian yang sesuai mengikut kaedah dan era di zamannya.

Setiap aspek kehidupan Ikhwan dan Asoib adalah berlandaskan Al-Quran sepertimana yang disebut di dalam Quran tadi. Untuk menggambarkannya maka disini perlulah mengikut sunnah Nabi. Al-Quran sebagai matan Sunnah sebagai huraian.

Jika manusia menjadikan Al-Quran sebagai manual hidupnya, mendirikan solat secara lahir dan batinnya, berjuang di jalan Allah maka kemakmuran akan dirasai oleh semua orang, semua bangsa tak kira agama. Jika ekonomi dibangunkan menurut syariat Islam, tak perlu mesyuarat begitu lama, seminar berpanjangan, sekali dua berjumpa terus ekonomi terbangun dengan sendirinya. Kerana yang membangunkannya bukan manusia tapi Allah yang akan lakukan. Namun jika ianya dilaksanakan tidak mengikut syariat Islam, malah menyimpang maka Allah akan susah-susahkannya. Kerana ianya dibangunkan atas dasar nafsu semata-mata.

Tuesday, 11 November 2014

PERJUANGAN ISLAM SANGAT JELAS DAN TEPAT ATAS LANDASAN SYARIATNYA.

Islam yang kita perjuangkan, kalau ianya tidak mengikut lunas-lunas dan landasan Islam yang sebenar dan tidak dilaksanakan tepat mengikut cara yang Allah mahu, maka apa yang diperjuangkan pasti berlaku perlanggaran. Maka sudah pasti tidak sehaluan dengan perjuangan Islam sebenar. Kalau begitu yang berlaku, maka sudah tentu ada yang tidak kena dengan perjuangan tersebut ataupun perjuangan tersebut tidak tepat dengan apa yang dikehendaki oleh Allah Taala.

Firman Tuhan:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ

Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam Ugama Islam yang menyeluruh (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya; dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata.(Al-Baqarah,2:208).

Perjuangan kebenaran itu tetap dan jelas. Jalan perjuangannya juga tetap dan jelas. Tidak ada pakatan-pakatan. Tidak ada kompromi-kompromi. Tidak ada terima separuh, tolak separuh. Tidak ada ambil separuh, tinggal separuh. Perjuangan adalah tetap di jalan Allah dan di jalan kebenaran. Hukum-hakam Allah tidak boleh dipermain-mainkan melainkan bala Allah yang akan tiba sebagai pengajaran dan balasan.

Firman Tuhan:

أُولَٰئِكَ الَّذِينَ اشْتَرَوُا الضَّلَالَةَ بِالْهُدَىٰ وَالْعَذَابَ بِالْمَغْفِرَةِ فَمَا أَصْبَرَهُمْ عَلَى النَّارِ

Mereka itulah orang-orang yang membeli kesesatan dengan meninggalkan petunjuk (ugama Allah), dan (membeli) azab seksa neraka dengan meninggalkan keampunan Tuhan. Maka sungguh ajaib kesanggupan mereka menanggung seksa api neraka itu.
(Al-Baqarah,2:175).

Kita ini berada di akhir zaman. Ertinya umur dunia sudah lanjut, sudah sampai ke penghujungnya. Di zaman Rasulullah lagi, kira-kira 1500 tahun lepas para sahabat diperlihatkan dunia sebagai perempuan tua yang bongkok dan nyanyok, ini lagilah sekarang. Bagaimana agaknya keadaan dunia ini. Ibarat orang tua terbaring di katilnya berak kencingnya tidak lagi terurus. Kita diberitakan melalui lidah Rasul, bahawa menjelang kiamat akan berlaku banyak persitiwa yang mengejutkan dan yang aneh. Kebanyakannya telah berlaku dan sedang berlaku. Kemuncak kerosakan ini terhimpun segala kerosakan-kerosakan umat-umat dahulu di zaman ini.

Berlaku semula amalan-amalan dan kejahatan jahiliyyah seperti perzinaan yang berleluasa, pelacuran secara terbuka, pergaulan bebas, lelaki menyukai lelaki seperti amalan di zaman Nabi Luth, lesbian, kaum perempuan yang menyerupai lelaki, lelaki menyerupai perempuan, juga lahirnya anak-anak luar nikah yang sudah menjangkau puluhan ribu bilangannya dan pembunuhan bayi di mana-mana. Malah ini lebih dahsyat lagi dari zaman jahiliyyiah. Jika dulu hanya ada seorang Namrud, kini lebih 1000 Namrud telah lahir atas muka bumi ini. Jika dulu ada seorang firaun mengaku dirinya tuhan kini lebih ramai merasakan mereka ibarat Tuhan dalam sedar atau tidak!

Inilah tanda-tanda jelas bahawa kehadiran dajjal bersama konco-konconya semakin dekat. Jika Imam Mahdi juga dipersiapkan begitu jugalah dengan kebatilan yang dahsyat persiapan mereka. Sesiapa yang tidak persiapkan iman diri dan keluarga akan terdedah dengan kejahatan fitnahnya yang dahsyat ini. Suasana sangat menakutkan dan membenarkan kata-kata Nabi SAW akan tibanya kedatangan dajjal dan fitnahnya yang merbahaya kepada iman umat akhir zaman ini. Tanda-tandanya semakin jelas. Kita dah sepaputnya persiapkan iman diri dan keluarga kita. Jika tidak siapa lagi yang kita mahu harapkan? Imam Mahdi datang bukan nak tunggu kita baiki diri tapi nak ajak berkorban menentang kebatilan. Masa itu kalau tak bersiap maka selamat tinggal dan jadilah seperti orang awam biasa.

KEYAKINAN TAMBAHAN SEBAGAI MOTIVASI BUAT IKHWAN DAN ASOIB.

Allah Subhanu wa Taala mengutuskan Rasulullah SAW untuk menyempurnakan akhlak manusia. Dengan pengertian yang lain Nabi Muhammad diutuskan untuk membina peradaban manusia atau tamadun insaniah. Jika hendak dibangunkan tamadun lahiriah atau tamadun material, itu orang kafir pun boleh buat. Dah terbukti pun barat sangat menguasai teknologi dunia yang ada. Malah sejak zaman Rasulullah SAW lagi bangsa Rom dan Parsi memiliki teknologi yang tidak ada pada bangsa arab.

Rasulullah SAW berdakwah memperkenalkan Allah kepada para sahabat. Setelah sahabat mendapat kekuatan iman mereka diberikan khabar dan berita samada tanzir (peringatan) atau tabsyir (berita gembira), perkara yang akan berlaku kepada dunia khususnya kepada agama Islam dan umatnya. Maka disinilah keyakinan tambahan itu diperlukan sebagai motivasi para sahabat dalam berbuat. Ianya bukan satu kewajipan namun ia satu tawaran. Ketika ia belum berlaku berita tentangnya tak dibesarkan pun tak mengapa. Tak menjadi kesalahan pun. Contoh, Nabi SAW telah bersabda Kota Kostantinopel akan jatuh ke tangan sebaik-baik pemimpin dan sebaik-baik tentera. Para sahabat mencuba membenarkan sabda Nabi ini seperti Khalifah Ali menghantar rombongan dan utusan ke Kostantiniah (Turki) dan Abu Ayub Al-Ansari juga pergi untuk membenarkannya. Tak menjadi kesalahan kalau tak berlaku ditangan mereka. Tak menjadi dosa juga buat para sahabat yang lain yang tak pergi ke sana.

Perkara ini disebut keyakinan tambahan kerana ia pasti berlaku namun ianya masih menjadi rahsia dan tanda tanya selagi bukan tiba waktu dan ketikanya. Namun jika diperjuangkan bukan satu kesalahan dan jika tak dibesarkannya pun bukanlah satu kesalahan. Ianya bukan soal akidah dan kerana itu ia dikatakan sebagai tambahan. Yang penting asasnya ialah utamakan Allah dan syariatnya. Allah dahulu yang diperjuangkan beserta syariatnya. Keyakinan tambahan seperti penyeri atau hiasan kepada perjuangan kebenaran. Contoh lagi seperti Futuh Mekah. Peristiwa ini berlaku dalam mimpi Rasulullah SAW lalu baginda bercerita kepada para sahabat. Mereka pun berusaha membenarkannya. Tapi Allah tak izinkan ianya berlaku pada masa itu. Tapi bukan bererti Rasulullah tak benar. Ianya tetap berlaku juga tapi dilain masa dan waktu dan berlaku lebih hebat dari apa yang mereka para sahabat impikan dan usahakan!

Begitu jugalah mengenai hadis-hadis akhir zaman yang sering dipertikaikan seperti kedatangan Imam Mahdi, Pemuda Bani Tamim, Ikhwan dan Asoib ini. Bukan kesalahan pun kalau diperkatakan mengenainya kerana ia memang keluar dari mulut Sodiqul Masduq, seorang yang benar lagi dibenarkan iaitu Rasulullah SAW. Cuma selagi ianya tak berlaku tak salah kalau ada orang tak ambil berat akannya. Tak percaya pun bukan satu kesalahan besar selagi orangnya yang disebut dalam hadis itu tak muncul. Yang menjadi salah bila susuk tubuhnya dan depan mata tapi nak dinafikan juga itu barulah satu kesalahan. Bagi yang memperjuangkannya juga bukan satu kesalahan.

Memang hal ini tak semua Allah berikan. Bukan semua manusia mampu memahaminya. Dalam ramai yang tahu dan faham tak semua diberi kekuatan untuk perjuangkannya. Para sahabat bila belum masanya berlaku futuh mekah bukan kecewa dan putus asa. Perkara utama seperti baiki diri, baiki ibadah dan eratkan ukhuwah diteruskan dan diperhebatkan. Ianya lebih besar dari kerana menjadi kewajipan umat Islam untuk baiki ibadah, baiki hubungan dengan Allah dan sesama manusia. Jika Futuh Mekah dikejar tetapi sesama mereka semakin pecah belah itu bukan indah namanya. Itu dah bala! Tapi Allah berikan kemenangan bila kasih sayang sesama manusia semakin solid, ibadah dan sembahyang semakin indah dan diperhalusi, dan bila ini terjadi maka jadilah keyakinan tambahan itu tadi sebagai hadiah dan ganjaran buat mereka. Inilah juga menjadi keyakinan buat para Ikhwan dan Asoib. Sejarah adalah guru terbaik yang Allah berikan. Kebangkitan Islam kedua menyalin kebangkitan yang pertama.

Monday, 10 November 2014

BAHTERA KESELAMATAN BUAT UMAT AKHIR ZAMAN.

عن ابن عباس رضي الله عنه قال قال رسول الله صلى الله عليه و سلم : مثل أهل بيتي مثل سفينة نوح من ركب فيها نجا ومن تخلف عنها غرق

Telah menceritakan kepada kami Ali bin Abdul ‘Aziz yang berkata telah menceritakan kepada kami Muslim bin Ibrahim yang berkata telah menceritakan kepada kami Hasan bin Abi Ja’far dari Abu Shahba’ dari Sa’id bin Jubair dari Ibnu Abbas RA yang berkata Rasulullah SAW bersabda “Ahlul Baitku seperti bahtera Nuh barang siapa yang menaikinya akan selamat dan barangsiapa yang meninggalkannya akan celaka." (Mu’jam Al Kabir Ath Thabrani 3/46 no 2638)


Ayat di atas dan hadis menjelaskan kepada kita bahawa Bahtera Nabi Nuh adalah wadah untuk menyelamatkan umatnya di ketika itu. Bumi dilanda banjir besar sehingga menenggelamkan permukaannya. Begitulah Para Rasul didatangkan oleh Allah untuk menyelamatkan manusia di dunia dan  juga akhirat. Nabi Musa menyelamatkan umatnya daripada cengkaman kezaliman Firaun. Nabi Muhammad SAW menyelamatkan manusia daripada cengkaman kezaliman dua kuasa besar Rom dan Parsi. Dua buah empayar yang besar ini merupakan bapa penjajah yang sentiasa menguasai dan mencengkam negara bangsa yang lemah. Yang lebih besar lagi para rasul menyelamatkan umatnya dari bencana iman. Menyelamatkan manusia dari kejahatan diri mereka sendiri, kejahatan hawa nafsu dan bisikan syaitan.

Begitu juga Allah datangkan di setiap awal kurun, para mujaddid untuk menyelamatkan iman umat Islam. Jika 'Bahtera Nabi Nuh' adalah keselamatan buat umatnya, maka keselamatan umat Nabi Muhammad adalah bersama Ahlul Baitnya. Ertinya, bersama dengan mereka yang perjuangkan Nabi Muhammad SAW. Setiap perjuangan yang bersambung dengan baginda SAW adalah diibaratkan seperti bahtera tadi, bersama dengannya ada keselamatan. Selamat yang dimaksudkan ialah keselamatan Iman. Keselamatan yang paling utama ialah di akhirat kelak.

Jika di zaman Rasulullah SAW mereka berdepan dengan kuasa Rom dan Parsi, akhir zaman umat Islam berdepan dengan kuasa Blok Timur dan Barat. Umat Islam berdepan dengan fahaman dan ajaran mereka seperti liberal, komunis, sosialis, demokrasi, kapitalis, dan macam-macam lagi istilah yang diguna pakai untuk merosakkan manusia. Malah agama sendiri pun mereka rosakkan demi kepentingan nafsu durjana. Sekali lagi umat Islam memerlukan 'bahtera keselamatan' untuk selamat dari kebanjiran fahaman dan ideologi ini. Sudah tentu umat Islam perlukan pimpinan untuk keselamatan hidup mereka di dunia dan akhirat.

Telah menjadi keyakinan kita semua selaku umat Islam yang berpegang dengan ajaran Islam Ahli Sunnah Wal Jamaah, kedatangan Al-Mahdi ialah untuk menyatukan tarekat-tarekat yang ada menjadi satu. Sebelum datangnya pemimpin penyelamat ini, setiap tarekat berusaha menyelamatkan Iman pengikutnya atau murid-muridnya. Disiplin-disiplin tarekat dan syariat Islam sebagai panduan atau 'manual' dalam bahtera keselamatan ini.

Setiap tarekat ibarat perahu-perahu kecil yang membawa manusia untuk dimasukkan ke dalam kapal besar, kapal induk yang dijanjikan di akhir zaman ini. Termasuk yang menyediakan kapal kecil atau perahu keselamatan sebelum semuanya disatukan dalam bahtera yang besar ini ialah Pemuda Bani Tamim. Bersamanya ada kapal kecil dan 'tug boat' untuk membawa kapal besar ini keluar dari tempat persiapannya. Istimewanya perahu atau kapal kecil yang bersama PBT ini ialah mereka diamanahkan untuk membawa kapal besar atau 'bahtera keselamatan' itu keluar dari tempatnya. Sudah tentu kerjanya berat dan mencabar dan ujiannya besar tak seperti perahu-perahu yang lain hanya menyelamatkan manusia untuk dibawa kepada kapal besar itu.