Tuesday, 21 October 2014

KETUA BANI (KELUARGA) WAJIB MEMBERIKAN TUHAN DAN BERKASIH SAYANG.

Dunia hari ini telah jadi neraka sebelum neraka. Kehidupan di rumah juga sudah macam dalam neraka. Slogan "rumahku syurgaku" hanya tinggal slogan. Pergi ke pejabat juga atau tempat kerja bagaikan dalam neraka juga. Masing-masing hendak mencari sistem yang lain kerana inginkan hidup aman dan harmoni. Semua ini bermula di rumah. Sebagai ketua keluarga, tanggungjawab ini Tuhan pikulkan pada kita namun kita kecil-kecilkan sahaja. Setiap ketua bani (keluarga besar) mesti faham bahawa kita sedang berjuang melalui bani/keluarga ini, hendak membaiki mana yang sudah rosak. Kalau kita tidak faham, yang dunia sudah jadi neraka ini kita tidak boleh betulkannya semula. Kalau kita tidak faham dunia sudah jadi neraka maka jika hendak disyurgakan semula, tentu kita tidak mampu. Perlu ada ilmu dan minda serta panduan untuk memahaminya.

Rasulullah SAW adalah manusia yang mempunyai kekuatan peribadi yang hebat. Dia seorang pemimpin yang bertanggungjawab kepada rakyatnya dan berkasih sayang dengan mereka. Seorang yang amat pengasih kepada umatnya, seorang suami contoh, berkasih sayang kepada orang tua dan anak-anak, suri tauladan dalam semua aspek kehidupan. Maksud hadis Nabi SAW, "Tiap bayi dilahirkan dalam keadaan suci (fitrah-murni). Ayah dan ibunya lah kelak yang menjadikannya Yahudi, Nasrani atau Majusi (penyembah api dan berhala). (HR. Bukhari)

Firman Allah:

 وَكَانَ يَأْمُرُ أَهْلَهُ بِالصَّلَاةِ وَالزَّكَاةِ وَكَانَ عِندَ رَبِّهِ مَرْضِيًّا

Dan adalah ia menyuruh keluarganya mengerjakan sembahyang dan memberi zakat, dan ia pula adalah seorang yang diredhai di sisi Tuhannya! (Maryam,19:55).

Di dalam Islam, pembinaan insan sangat dititik beratkan. Melihat kepada keadaan yang wujud disekolah ketika ini, sukar bagi kita untuk membayangkan bagaimana pendidikan boleh dilaksanakan di sekolah. Kalau pelajaran ialah proses mengumpul ilmu di mana ada guru yang mengajar dan ada murid yang belajar dan matlamatnya khusus supaya murid menjadi pandai dan berilmu pengetahuan, maka ini mudah dicapai dan sesuai dilaksanakan disekolah.

Di dalam tamadun barat, pembentukan akhlak yang berasaskan keimanan sepertimana yang kita faham sebenarnya tidak wujud. Kalaupun ada sifat baik yang diutarakan, ianya hanyalah berasaskan tradisi, 'civility', etika atau takutkan hukuman undang-undang atau takutkan disaman di mahkamah. Dasar pendidikan Islam yang bertujuan untuk membentuk manusia yang beriman, yang bertaqwa, yang berakhlak dan yang terbina insan mereka supaya dapat menjadi seorang hamba Allah yang tulin. Akhlak ibarat bunga diri manusia. Semua manusia suka pada bunga.

Disiplin dan kaunseling di sekolah bolehlah dianggap sebagai usaha yang paling hampir kepada pendidikan. Namun demikian, kedua-dua guru disiplin dan guru kaunseling hanya mengendalikan kes-kes murid yang sudah rosak. Mereka sebenarnya bukan mendidik tetapi membaik pulih. Pendidikan bukan baik pulih tetapi pembentukan akhlak dan peribadi yang bermula dari awal dan dilakukan secara berterusan. Sabda Nabi SAW, yang bermaksud: "Muliakanlah anak-anak kamu dan didiklah mereka dengan akhlak yang baik ".

Rasulullah SAW mengingatkan kita tentang didikan solat anak-anak, yang bermaksud: "Perintahkanlah anak-anak kamu untuk sembahyang pada usia tujuh tahun; dan pukullah mereka kerana meninggalkannya pada usia sepuluh tahun; dan pisahkanlah di antara mereka (anak-anak kamu) di dalam tempat tidur. (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Kita bukan sahaja gagal menjadikan rumahtangga sebagai syurga, menyejukan kepanasan neraka rumahtangga pun tidak mampu.
Usaha ibu bapa kurang efektif kerana tidak kenal secara mendalam anak sendiri bermasalah yang dikendalikan sama ada watak mereka, sifat mereka, apa yang mereka suka, apa yang mereka benci dan sebagainya. Kalau anak yang bermasalah tidak dikenali betul-betul sifat dan wataknya, tindakan disiplin dan kaunseling mungkin tidak tepat. Ini boleh menjadikan keadaan bertambah buruk. Anak yang kuat emosi contohnya, kalau dilayan dengan ugutan dan kekerasan, akan rosak dan patah jiwanya. Kalau dimanjakan akan rosak juga. 

Anak yang kuat jiwa yang menyimpan marah dan benci dalam hatinya, kalau dihukum dan disakitkan tanpa diberikan kasih sayang akan berdendam sampai bila-bila. Sekarang kebanyakan anak-anak tidak terdidik. Di rumah ibu ayah hanya mengharapkan pendidikan berlaku disekolah. Di sekolah pula guru-guru bersangka ibu ayah telah memberikan didikan dirumah.

Akhirnya, yang mendidik anak-anak ialah suasana dan persekitaran yang sudah nyata rosak. Agen-agen yang merosakkan suasana dan persekitaran ini lebih banyak dan lebih ramai dari pihak -pihak dan para penguasa yang mengawalnya. Bermacam-macam bentuk pengaruh liar, separuh lucah dan melalaikan termasuk media elektronik. Itu belum lagi internet di mana yang terkandung di dalamnya seperti laut yang tidak bertepi dengan unsur ganas dan unsur seks yang berbagai-bagai bentuk dan versi mengikut selera dan cita rasa siapa sahaja yang meminatinya. 

Berdasarkan keadaan tersebut tugas ketua bani atau ketua keluarga semakin berat dan mencabar. Dalam hal ini, ketua keluarga atau bani mestilah terlebih dahulu selesaikan perkara asas seperti sembahyang dan yang berkaitan. Bila yang asas dijaga dan diambil berat maka hal yang lain Allah yang akan memudahkan.

Monday, 13 October 2014

BERIKAN TUHAN ADALAH ASAS PERJUANGAN BANI DALAM ISLAM.

Pembangunan dan pembinaan bani (keluarga besar) atau keluarga Islam yang tidak berteraskan iman pasti tidak dapat membasmi kejahatan dalam bani sepenuhnya. Sebab kalau anggota keluarga atau bani hanya ditakutkan dengan hukuman-hukuman sedangkan ada kesalahan-kesalahan yang manusia lakukan ini tidak ada hukuman untuknya seperti kejahatan-kejahatan batin yang bahayanya juga besar kepada manusia. Ianya sepertilah riak, ujub, pemarah, tamak, bakhil, hasad dan lain-lain mazmumah lagi. Kejahatan-kejahatan ini hanya boleh dihentikan kalau manusia ada rasa takut pada Allah. Jika tidak, manusia tidak akan mampu untuk melawan nafsu ini, maka mereka akan sentiasa berkrisis dan tegang antara satu sama lain. Keluarga atau bani harmoni tidak akan wujud lagi.

Perjuangkan dan kenalkan Tuhan kepada ahli keluarga, itulah asas tujuan memperjuangkan bani dalam Islam. Didik bani dengan kesedaran untuk pelihara dari azab Neraka. Didik mereka cinta dan takutkan Allah. Latih mereka memperbanyakkan solat, zikir, baca Quran, supaya mereka menjadi insan yang sabar, pemurah, kasih sayang, bertolong bantu, dan maaf memaafkan. Generasi salafussoleh, pendekatan mereka sangat melatih diri mereka dengan sabar dan solat.

Berikan Tuhan merupakan dasar yang paling utama dalam kita membina bani atau keluarga dalam Islam. Tanpa berteraskan iman pasti pembinaan bani akan kehilangan rohnya. Apalah ertinya amal yang kehilangan rohnya? Tapi bagaimanakah caranya kita berikan Tuhan kepada bani?

Rasulullah SAW berjuang selama tiga belas tahun di Mekah dengan berikan Tuhan kepada para sahabat. Tanamkan iman iaitu rasa cinta dan takutkan Tuhan. Itulah masa Rasulullah berdakwah dan mengumpul pengikut-pengikutnya. Mula-mula secara sembunyi-sembunyi dan kemudian secara terang-terangan. Dalam masa tiga belas tahun itu, Rasulullah hanya `membawa Tuhan` kepada para Sahabat dan memperkenalkan para Sahabat kepada Tuhan. Awal-Awal Agama Mengenal Allah.

Dalam majlis yang rasmi atau tidak rasmi, dalam majlis keramaian, apabila berjalan-jalan dengan para Sahabat, malahan pada setiap masa dan ketika Rasulullah menceritakan tentang Allah dan hari Akhirat. Tentang kebesaran, kesucian dan kekuasaan-Nya. Tentang kasih sayang, keampunan dan belas ihsan-Nya. Tentang kuasa dan iradah-Nya dan tentang segala-gala sifat yang ada pada Tuhan.

Segala sifat-sifat Allah itu sangat-sangat dihayati oleh para Sahabat hingga mereka menjadi cukup kenal dengan Tuhan. Bukan setakat tahu, tetapi cukup kenal. Mereka menjadi orang-orang yang arifbillah. Hati-hati mereka cukup hampir dengan Tuhan, cukup sensitif dan peka dengan Tuhan. Mereka cukup terangsang dengan kebesaran dan keagungan Tuhan.

Akhirnya jadilah para Sahabat, orang-orang yang sangat cinta dan takut kepada Tuhan. Dalam hidup mereka, Allahlah yang menjadi perkara utama. Allahlah yang bertakhta di hati-hati mereka. Ramai di kalangan Sahabat yang menjadi mabuk dengan Tuhan kerana terlalu sangat takut dan rindunya. Perasaan mabuk, takut dan cinta ini sangat kuat dan mendalam hingga adakalanya hati-hati para Sahabat tidak dapat menanggung bebannya. Ada Sahabat yang terus mati kerana mengingatkan kebesaran Allah. Ada yang mati apabila ada orang menyebut nama Allah. Manakala yang jatuh pengsan dan tidak sedarkan diri lebih ramai lagi.

Bila para sahabat sudah mabuk dengan Tuhan, apa sahaja sanggup dikorbankan malah nyawa sekalipun. Para sahabat sanggup susah untuk Islam, untuk satu sama lain, semua ini kerana hati-hati mereka sudah dipenuhi dengan cintakan Allah Taala. Bila hati dipenuhi dengan kecintaan kepada Allah lahirlah peribadi seperti Saidina Abu Bakar Assiddiq yang luarbiasa imannya. Begitu juga dengan para sahabat yang lain.

Begitulah cara Rasulullah SAW membina peribadi para sahabat, dengan perkenalkan kepada Tuhan dahulu. Setelah itu baru baginda ceritakan hal-hal lain. 23 tahun baginda berjuang, 13 tahun Allah buatkan hanya untuk baginda promosikan Tuhan itu sendiri. Selama 13 tahun itu baginda perjuangkan Tuhan. Baki 10 tahun lagi barulah baginda diarahkan perjuangkan syariat dan yang lain-lainnya. Bila perjuangkan Tuhan, secara otomatik akhlak mulia akan terbina dengan sendirinya. Bila peribadi berakhlak mulia telah lahir maka tiada masalah untuk melaksanakan syariat-Nya pula.

Sunday, 12 October 2014

UMAT ISLAM HILANG WIBAWA SETELAH TERKENA AL-WAHAN.

Dahulu umat Islam walaupun bukan Melayu tetapi orang Arab, bangsa Kurdish, bangsa Turki, sebahagian bangsa Eropah pernah menjadi empayar Islam. Mereka dihormati oleh bangsa-bangsa di dunia. Mereka menjadi guru dan ikutan kepada dunia. Sempat bangsa-bangsa di dunia menerima ilmu dari umat Islam. Inilah yang berlaku dahulu. Setelah nikmat yang besar itu diberi oleh Allah tidak dijaga dengan baik, setelah manusia cinta dunia lahirlah hidup nafsi-nafsi dan takut mati untuk perjuangkan Tuhan, Akhirat, Rasulullah SAW, syariat, dan akhlak mulia.

Akhirnya Tuhan hukum umat Islam maka jatuh satu empayar Islam yang besar kemudian dijajah oleh penjajah dari Barat. Ada yang dijajah oleh British, Belanda, Sepanyol, Amerika Syarikat, jerman, Itali, Portugis dan Perancis. Semua ini Allah izinkan kerana umat Islam sendiri telah lupakan Allah dan mengambil musuh-musuh Tuhan sebagai tempat rujukan dan kawan. Malah lebih mendukacitakan menjadikan musuh Tuhan sebagai pembela dalam kehidupan!

Maksud hadis, Rasulullah s.a.w. bersabda,

"Hampir tiba masanya kamu akan diserbu oleh bangsa-bangsa lain (musuh-musuh kamu), sebagaimana orang-orang lapar mengadap hidangan di dalam jamuan”. Sahabat bertanya, “Apakah semua itu berlaku disebabkan oleh jumlah kami yang sedikit?”. Rasulullah S.A.W menjawab, “Bahkan ketika itu jumlah kamu amat ramai, tetapi ramainya kamu tidak lebih dari seumpama buih-buih di laut. Allah akan mencabut dari hati musuh-musuh kamu rasa gerun mereka terhadap dirimu, dan dimasukkan ke hatimu penyakit AL-WAHAN”. Seorang sahabat bertanya, “Ya Rasulullah, apakah al-wahan itu? “Jawab Rasulullah SAW “ialah cinta dunia dan takut menghadapi maut. ”
Hadis riwayat Abu Daud

Firman Allah  :

وَتِلْكَ الْأَيَّامُ نُدَاوِلُهَا بَيْنَ النَّاسِ وَلِيَعْلَمَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَيَتَّخِذَ مِنكُمْ شُهَدَاءَ وَاللَّهُ لَا يُحِبُّ الظَّالِمِينَ

Dan demikian itulah keadaan hari-hari (dunia ini dengan peristiwa-peristiwa kemenangan atau kekalahan), kami gilirkan dia antara sesama manusia, (supaya menjadi pengajaran) dan supaya nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang tetap beriman (dan yang sebaliknya), dan juga supaya Allah menjadikan sebahagian di antara kamu orang-orang yang mati Syahid. Dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada orang-orang yang zalim. (Ali Imran:3:140).

Tuhan itu Maha Adil. Allah sangat adil dalam bertindak termasuklah dalam soal percaturan dunia. Allah pernah izinkan Namrud dan Firaun berkuasa, Allah jualah mengangkat para rasul dan auliya sebagai wakil-Nya. Allah jadikan sesuatu berlaku itu bersebab supaya manusia berfikir dan bertaqwa.

Allah gilirkan percaturan dunia dari tangan orang zalim kepada orang soleh dan begitulah seterusnya. Bila generasi soleh sudah tiada lagi Allah serahkan urusan dunia kepada orang kafir kerana umat Islam tidak bersedia menjadi penyelamat dan berkhidmat untuk dunia. Untuk apa dunia diserahkan kepada umat Islam jika umat Islam belum bersedia membela dan memakmurkan kehidupan mereka sendiri. Malah umat Islam sesamanya berlaku zalim antara satu sama lain.

Bila nafsu menjadi matlamat umat Islam takkan mungkin boleh berkhidmat kepada dunia. Jadi untuk apa dunia mahu diserahkan kepada umat Islam jika ia hanya makin merosakkan? Allah masih kekalkan Amerika berkuasa dengan sekutunya kerana manusia masih perlukan khidmat mereka dan umat Islam tidak pun bersungguh-sungguh membangunkan sistem Islam itu sendiri. Namun Allah sudah janjikan kepada umat Islam akhir zaman, dunia sekali lagi alan bernaung dibawah empayar Islam namun bukan pada peribadi umat Islam yang ada sekarang. Dunia akan diserahkan kepada umat Islam yang telah buang dunia dari hati-hati mereka dan Allah yang memenuhi segenap ruang hati mereka. Sepertimana dunia dimeriahkan oleh para sahabat dan tabiin serta tabiut tabiin pada kebangkitan Islam pertama, dunia sekali lagi akan bernaung dibawah umat Islam yang berperibadi sahabat ini pada kebangkitan Islam ke dua. Insya Allah. Dunia sedang ke arah itu.

SUSAH MENCARI ORANG BERJIWA BESAR DI-AKHIR ZAMAN.

Jiwa umat Islam sudah lama dirosakkan. Yang ada hanya hidup membawa diri masing-masing dan fikiran diri. Umat Islam sudah tidak berjiwa besar. Walaupun ilmu, kekayaan sudah besar, langkah sudah jauh boleh keliling dunia, tetapi cita-cita kecil. Apa cita-cita kita? Ada yang sudah dididik semenjak kecil oleh ibu bapa dan guru kalau pandai dapat sijil, gaji besar, maka hebatlah hidup kita. Ini cita-cita diri. Kalau ada cita-cita buka kampung, mukim, daerah, negeri, negara, bangsa, masih boleh tahan. Tetapi malangnya, setakat itu pun tidak ada.

Semua golongan samada di kampung atau di bandar sama sahaja pemekirannya. Perjuang menjadi tidak besar akibat dari roh atau jiwa umat itu tidak besar. Kita hanya fikir diri dan keluarga sahaja. Kalau bertemu satu sama lain atau antara keluarga bercerita tentang makan, minum, pakaian, kasut, songkok dan lain lain tidak lebih dari itu. Umat Islam tidak ada lagi berjiwa besar. Bila tidak ada jiwa besar, tidak adalah cita-cita besar maka tiadalah perjuangan yang besar.

Firman Allah:

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ

Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat). (Ar-Rum: 41)

Maksud hadis:

Daripada Ummul Mu'minin , Zainab binti Jahsy (isteri Rasulullah saw.), beliau berkata, "(Pada suatu hari) Rasulullah saw. masuk ke dalam rumahnya dengan keadaan cemas sambil bersabda, La ilaha illallah, celaka (binasa) bagi bangsa Arab dari kejahatan (malapetaka) yang sudah hampir menimpa mereka. Pada hari ini telah terbuka dari dinding Ya'juj dan Ma'juj seperti ini", dan Baginda menemukan ujung jari dan ujung jari yang sebelahnya (jari telunjuk) yang dengan itu mengisyaratkan seperti bulatan. Saya (Zainab binti Jahsy) lalu bertanya: "Ya Rasulullah! Apakah kami akan binasa sedangkan dikalangan kami masih ada orang-orang yang soleh " Lalu Nabi saw. bersabda: "Ya, jikalau kejahatan sudah terlalu banyak". (Riwayat Bukhari & Muslim).

Berdasarkan ayat Quran dan hadis betapa umat Islam sudah rosak jiwa mereka. Bangsa yang menjadi empayar bukannya:

1. Bangsa yang besar.
2. Bilangan yang ramai.
3. Dan negara yang luas.

Tetapi empayar itu dibina oleh:

1. Bangsa yang berjiwa besar.
2. Dan bercita-cita besar.

Maka tercetuslah satu perjuangan yang besar walaupun bilangan bangsa itu kecil sahaja. Umat Islam jumlahnya sekarang 100 - 150 juta pada hari ini. Sewaktu menjadi empayar cuma dua juta atau tiga juta sahaja. Ini bukti bahawa tidak kejayaan bukan bergantung kepada jumlah yang ramai.

Bangsa Kurdi menjadi empayar semasa Salahuddin Al-Ayubi. Bilangan bangsanya ketika itu lagi sedikit hanya 100 - 200 ribu sahaja. Sekarang puak Kurdi ada 5 - 6 juta orang. Umat Islam ketika itu sangat kuat pergantungan kepada Allah. Kemana mereka pergi Allah di bawa kemana-mana ertinya hati mereka sentiasa cinta dan takut kepada Allah. 

Ini membawa maksud bahawa di mana sahaja kita berada dan pada setiap masa dan ketika, kita perlu rasa bertuhan. Iaitu merasa Tuhan sentiasa melihat, sentiasa mendengar, sentiasa mengetahui tentang hal lahir dan batin kita dan sebagainya. 

Bagi orang yang belum dapat bawa rasa Tuhan di mana-mana, atau belum mukmin dan ringan ketauhidannya atau orang yang hanya berfikiran Tauhid dan belum berjiwa Tauhid atau bagi orang yang 'alim billah (tahu Tuhan), yang belum 'arif billah (betul-betul kenal Tuhan), ibadah mereka selalunya tidak ada kualiti dan tidak sampai ke tahap khusuk atau menghayati dalam sembahyang. Ibadah mereka belum ada kemanisan dan mereka rasa berat untuk beribadah. Mereka beribadah dalam keadaan terpaksa. Ini sungguh perit dan menyeksakan. Inilah yang menjadikan jiwa mereka besar dan kuat.

MALAYSIA DILANDA KEBANGKITAN ISLAM SECARA KASIH SAYANG.

Sejarah telah memaparkan ketika Rasulullah datang ke Madinah, orang Madinah jadi lebih beruntung daripada sebelum kedatangan baginda. Begitu juga bilamana Rasulullah dapat kembali ke Mekah, keadaan Mekah jadi jauh lebih baik dari sebelumnya. Musuh Islam sebaliknya telah memutarbelitkan sejarah konon Rasulullah pengganas perang. Insya-Allah di Malaysia, Allah lakukan kebangkitan Islam secara kasih sayang melalui kemeriahan amalan Islam. Malaysia akan betul-betul jadi negara aman, makmur dan mendapat keampunan Allah. Merujuk kebangkitan pertama yang di pimpin oleh Rasulullah SAW.

Firman Allah:

 لَّقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيرًا

Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang)
(Al-Ahzab:33:21).

Malaysia dilanda arus kebangkitan Islam yang cukup menonjol dibanding dengan negara Islam lain. Perkara ini dunia akui. Rakyat Malaysia di semua peringkat sedang mengalami perubahan diri ke arah Islam. Walhal sebelumnya mereka jauh dari agama. Allah SWT mentakdirkan, keluarga Abuya meneruskan perjuangan yang Abuya asaskan. Perjuangannya jadi begitu berpengaruh. Ertinya Abuya pencetus kebangkitan itu.

Kebangkitan Islam yang berlaku di Malaysia, inilah dia kebangkitan yang Allah janjikan di akhir zaman. Akhir zaman yang dimaksudkan Allah dan Rasul itu rupanya sedang berlaku di waktu ini. Malaysia terpilih menjadi tapaknya. 

Rasulullah sebagai Nabi akhir zaman; oleh kerana sudah wafat; rohnya hidup dan aktif bertindak sebagai master mind. Sementelahan Hadis-Hadis baginda tentang akhir zaman memang banyak dan menjadi panduan kepada umat untuk berjuang menagihnya bersama baginda.

Sepanjang zaman, generasi demi generasi telah mencuba agar setiap apa yang Rasul janjikan untuk akhir zaman itu berlaku kepada mereka. Namun hingga sekarang ia belum jadi kenyataan. Walau apa pun, tanda-tanda berlakunya janji tersebut di zaman ini nampaknya semakin terserlah. Maka bagi Abuya, ini adalah peluang yang Allah rezekikan kepada orang Islam Malaysia, yakni orang Melayu, untuk menagih janji Tuhan itu. Bagi orang bukan Islam, mereka tidak perlu takut dan bimbang bahkan sebenarnya mereka nanti akan turut gembira dan menerimanya dengan senang hati kerana kebangkitan itu membawa kepada keamanan, kedamaian dan kemakmuran. Mereka juga turut terbela dan selamat berada di bawah naungannya.

Apa yang sedang terjadi di Malaysia inilah jadual Allah untuk akhir zaman. Ia merupakan berita gembira untuk umat Islam dan juga bukan Islam. Kegemilangan Islam yang akan berlaku ini membawa keamanan, kedamaian dan kemakmuran kepada seluruh dunia. Bukan sahaja umat Islam bertuah dengan kedatangannya bahkan orang bukan Islam pun dapat menerimanya kerana fitrah manusia suka kepada kebaikan, kasih sayang, keamanan dan keharmonian.

Pemimpin sebenar kepada kebangkitan itu ialah Imam Mahdi yang aktif berperanan di belakang tabir dan akan Allah zahirkan semula ke dunia sepertimana Nabi Isa a.s. Malaysia memeriahkan Islam secara aman, damai dan harmoni. Mari kita berusaha menagih janji Tuhan agar jadual kebangkitan yang Allah dan Rasul sebutkan di dalam Hadis-Hadisnya benar-benar akan berlaku tidak lama lagi!

Friday, 10 October 2014

KEBANGKITAN ISLAM DI MALAYSIA DISOKONG PARA ULAMA TIMUR TENGAH.

Jemaah bani atau keluarga Islam dan lain-lain NGO Islam bebas untuk melaksanakan perjuangan Islam di Malaysia. Tidak ada siapa yang hendak menyekat perjuangan Islam the way of life. Umat Islam yang faham hal ini tidak ada masalah hendak memberikan kerjasama.

Ramai di kalangan ulama-ulama di Timur Tengah memberikan dorongan dengan mengatakan, "Islam akan bangkit dari Timur, iaitu dari Malaysia". Mereka yang memberikan respon tersebut antaranya, Syaikh Dr. Abd. Salam al-Harras dahulunya tenaga penting di Universiti Qurawiun Maghribi (1986). Sebuah universiti yang sama usianya dengan universiti Al-Azhar di Mesir. Lainnya Syaikh Abdullah Ghannun (ketua ulama Maghribi), pertemuan dengannya pada 1986 di rumah beliau sendiri. Syaikh Abdul Sidiq Ghumari, tokoh muhaddisin abad ini juga pernah kami lawati rumahnya di Maghribi.

Kini kata kunci yang berkait dengan kebangkitan Islam di akhir zaman seperti Imam Mahdi, Mujaddid, thoifah, Asoib, Ikhwan, Jadual Allah dan lain-lain mula diguna pakai dan popular dikalangan masyarakat Islam. Penjelasan demi penjelasan telah ditulis secara ilmiahdi dalam  media tempatan. Terbuktilah bahawa Malaysia adalah tapak kebangkitan Islam kali kedua. 

Kini Malaysia dalam usia 57 tahun kemerdekaannya, menunjukkan kematangannya menghadapi ujian dan cabaran masyarakat antarabangsa. Terus menghadapi cabaran dengan tabah, sabar dan matang menuju sebuah negara Islam yang maju. Mampu memberikan gambaran Islam yang berkasih sayang bertolak ansur dan berpengetahuan, dan mampu menggambarkan agama Islam yang sempurna.

Maksudnya:
Pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu ugama kamu, dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu, dan Aku telah redakan Islam itu menjadi ugama untuk kamu.
(Al-Maidah: 3).

Malaysia hendak melahirkan seramai mungkin pendakwah yang dapat memberi gambaran Islam yang indah. Media perdana meriah dengan program melahirkan pendakwah yang mampu mengisi keperluan masyarakat. Maksud firman Tuhan,

"Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalanNya, dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk. (An-Nahl,16:125).

Kita juga hendaklah takut dengan kemurkaan Tuhan. 

Firman Allah:

Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri; padahal kamu semua membaca Kitab Allah, tidakkah kamu berakal? (Al-Baqarah: 44).

Kerajaan Malaysia yang ditunjangi Bangsa Melayu mencipta nama dalam sejarah tamadun manusia moden sebagai tapak penyebaran Islam dengan menyebar-luaskan ajaran baginda Rasulullah s.a.w. sesuai dengan perlembagaan Malaysia Islam adalah agama rasmi negara. Islam yang membawa maksud kesejahteraan, keharmonian, kedamaian,keamanan dan keselamatan untuk umat manusia sejagat. Ajaran Islam yang diperkenalkan di Malaysia ditunjangi ilmu dan iman merupakan gabungan pembangunan rohani dan material. Bukan seperti yang sedang berlaku di Timur Tengah pada hari ini. Islam dilihat suka pertumpahan darah dan peperangan. Inilah percaturan Allah kepada umat Islam akhir zaman.

Wednesday, 8 October 2014

PERTAHANKAN KELUARGA BESAR SALAH SATU SYIAR ISLAM.

Alhamdulillah kita bersyukur kepada Tuhan yang sentiasa melimpahkan rahmat dan nikmatnya. Di antara nikmat itu kita dapat meneruskan perjuangan keluarga besar yang telah diasaskan oleh Abuya. Pertemuan mingguan keluarga dikalangan anak-anak dan menantu-menantu dan cucu-cucu yang ada hubungan keluarga. Samada hubungan darah atau yang dikeluargakan seperti keluarga angkat. Kalau tidak dimudahkan Tuhan bukan mudah hendak selaraskan keluarga besar, sudut fikiran, kehidupan, cita-cita dan sebagainya. Apa yang Abuya  cetuskan yang kita teruskan keluarga besar ini adalah satu sejarah keluarga besar Abuya dan kebangkitan Islam kali kedua ini. 

Menyatu-padu dan memantapkan perpaduan adalah perintah Tuhan. Lebih-lebih lagi atas nama keluarga. Ini adalah supaya kita dapat cipta suatu kekuatan yang solid dan padu dalam memperjuangkan cita-cita besar. Apakah boleh diikut bersama? Bukan senang hendak satukan cita-cita, fikiran, perasaan, matlamat hidup. Ini sesuatu yang sukar dan sulit kalau bukan rahmat dan nikmat dari Tuhan. Inilah cita-cita kita bersama. Bukan mudah sebab itu ganjaran yang Tuhan janjikan sangat besar. Maksud firman Tuhan, 

"Demikianlah (ajaran Allah); dan sesiapa yang menghormati Syiar-syiar ugama Allah maka (dia lah orang yang bertaqwa) kerana sesungguhnya perbuatan itu satu kesan dari sifat-sifat taqwa hati orang mukmin. (Al-Hajj,22:32).

Firman Allah:

وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلَا تَفَرَّقُوا وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُم بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا وَكُنتُمْ عَلَىٰ شَفَا حُفْرَةٍ مِّنَ النَّارِ فَأَنقَذَكُم مِّنْهَا كَذَٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ آيَاتِهِ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ

Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (ugama Islam), dan janganlah kamu bercerai-berai; dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliyah dahulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara. Dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliyah), lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayahNya.
(Ali Imran,3:103).

Berdasarkan ayat di atas menjadi kewajipan kita mempertahankan bara api perjuangan kebenaran dan meneruskan kelangsungannya. Kita berusaha, bekerja, berjuang bertungkus lumus menjaga bara api Islam adalah kerana Allah, kerana kita diminta oleh Tuhan sebagai hambanya menjadi kewajipan untuk taat dan berbakti kepada Allah, kerana merasakan tugasnya sebagai hamba tidak lain dan tidak bukan hanyalah untuk mengabdikan diri kepada Allah, untuk menagih simpati, belas kasihan, keampunan dan kasih sayang Tuhan, untuk menyatakan kesyukurannya ke atas segala nikmat  yang telah dikurniakan-Nya, untuk mendapat keredaan Allah, yang beribadah atas dorongan rasa bertuhan dan rasa kehambaan yang terpahat dihatinya dan untuk mendapatkan Tuhan itu sendiri maka inilah jalan yang lurus dan hak.

Justeru itu kalau ada orang yang mengajak kita kepada dunia yang semata-mata dunia, dan yang tidak ada nilai Akhiratnya, maka itu adalah satu penipuan yang amat nyata. Kalau ada pula orang yang mengajak kita kepada akhirat yakni semata-mata untuk mendapat syurga dengan mengejar fadhilat-fadhilat dan kelebihan-kelebihan amalan, maka itu juga dikhuatiri adalah satu penipuan yang akan merugikan kita.

Tapi kalau ada orang yang mengajak kita kepada Tuhan, yang mengajak kita mengenali Tuhan, yang mengajak kita untuk rasa bertuhan dan merasakan bahawa diri kita ini hamba, yang mengajar kita supaya takut dan cinta kepada Tuhan, maka inilah jalan kebenaran iaitu jalan yang ditunjukkan oleh para rasul.

Mari kita usahakan untuk mendapat cinta dan kasih sayang Tuhan. Tidak ada jalan lain untuk mendapat kasih sayang Tuhan melainkan dengan bertaubat, membersihkan hati, memperbaiki diri, mempertingkatkan iman dan ketaqwaan, menanam rasa bertuhan dan rasa kehambaan di hati, memupuk rasa takut, cinta, gerun, hebat dan rindu kepada Tuhan, menanamkan dan menajamkan sifat-sifat kehambaan seperti malu, hina, rasa berdosa, dhaif, lemah dan sebagainya di hadapan Tuhan dan mengabdikan diri keseluruhanya kepada Tuhan. Apalah maknanya kita mengejar pahala yang merupakan hadiah dari Tuhan kalau Tuhan tidak sayang kepada kita.

Thursday, 25 September 2014

MUSUH MUSUH ISLAM SANGAT TAHU SEKARANG GILIRAN ISLAM.

Yahudi sangat faham tentang kebangkitan Islam. Mereka sangat mengkaji apa yang Allah beritahu dalam Quran dan Sunah Rasulullah SAW. Yahudi sangat sedar mereka akan berdepan dengan kebangkitan Islam.

Firman Allah:

الَّذِينَ آتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَعْرِفُونَهُ كَمَا يَعْرِفُونَ أَبْنَاءَهُمُ الَّذِينَ خَسِرُوا أَنفُسَهُمْ فَهُمْ لَا يُؤْمِنُونَ

Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah Kami berikan kitab kepada mereka, mereka mengenalinya (Nabi Muhammad), sebagaimana mereka mengenali anak-anak mereka sendiri. Orang-orang yang merugikan diri sendiri (dengan mensia-siakan pengurniaan Allah), maka mereka (dengan sebab yang tersebut) tidak beriman.
(Al-Anaam,6:20).

Setiap bangsa akan menerima giliran menguasai dunia, perkara tersebut telah Allah ceritakan dalam Quran dan di perjelaskan lagi oleh Rasulullah SAW. Berdasarkan ayat diatas sudah tentu Yahudi dan Nasrani mengkaji perkara tersebut. Apa yang mereka lakukan antaranya memutar belitkan maklumat tersebut supaya orang Islam keliru dengan apa yang telah diberitahu dalam Quran itu. Mereka hendak menghalang tidak boleh tetapi mereka berusaha mengelirukan umat Islam dengan memberikan maklumat yang bertentangan dengan apa yang ada dalam Quran dan Sunnah.

Begitu juga mereka sangat ikuti bahawa bangsa Melayu belum menerima giliran menguasai empayar dunia atas nama Islam. Mereka terus memomokkan bangsa yang hidung peset ini supaya tiada keyakinan diri. Bangsa yang menerajui empayar adalah bangsa yang berjiwa besar. Namun apa yang berlaku, dunia dikejutkan dengan kemajuan dan perkembangan pesat yang berlaku pada negara. 

Inilah keistimewaan khusus untuk bangsa yang Allah akan anugerahkan giliran untuk mereka menerajui dunia atau empayar. Mereka terlepas dari tipu daya musuh. Inilah yang telah Allah takdirkan. Yakni musuh-musuh Islam secara kasar dan lembut telah berusaha untuk melaga-lagakan orang Islam, menipu, mengumpan dan lain-lain lagi. Tetapi seperti yang Allah janjikan, semua kerja jahat itu gagal. Dan kita bersyukur termasuk dalam janji Allah ini. Sedangkan kita lihat ramai pejuang-pejuang lain yang berlaga-laga, tertipu dan termakan umpan-umpan ini. Hingga negara lain ada yang terancam, huru hara dan buntu.

Berdasarkan pengalaman dan pencerahan di atas, yakinlah kita bahawa Allah bersama kita dalam pembelaan terhadap agama-Nya.
Berlatar belakangkan bangsa Melayu yang belum pernah ada pengalaman menerajui empayar atas nama Islam dan bangsa yang jauh lebih mundur dibandingkan bangsa Barat yang pernah menjajah dunia dan menerajui negara maju yang memiliki teknologi tercanggih masa ini. Kita yakin bahawa apa yang berlaku bukannya manusia yang rancang tetapi Allah yang catur.

Kesan dakwah dan tarbiah di Malaysia telah melahirkan dua kelompok masyarakat Islam. Satu kelompok yang terus hanyut dengan gejala sosial, dadah dan macam-macam lagi. Satu kelompok terkesan dengan gerakan dakwah yang aktif di negara ini. Samada program dakwah yang di anjurkan pihak kerajaan atau swasta, kesannya menimbulkan kesedaran dakwah yang menanamkan rasa cinta dan takutkan Allah, Hari Akhirat, dan kasih sayang sesama manusia. 

Model pentadbiran dan pengendalian negara oleh bangsa Melayu menerajui negara yang berbilang bangsa membuka mata dunia. Memang memeranjatkan, kerana sengaja Allah lakukan kepada satu bangsa yang satu ketika dulu dipandang rendah supaya tidak disangka oleh orang lain. Supaya orang berfikir, ini adalah kuasa Allah. Hingga manusia terpaksa akur kerana di luar jangkaun fikiran manusia. Apa yang berlaku bukan jadual manusia tetapi apa yang berlaku adalah JADUAL ALLAH. 

MALAYSIA ADALAH HAB HALAL DI PERNGKAT DUNIA.

Sesiapa yang perjuangkan Allah ertinya memperjuangkan kebenaran. Kebenaran yang diperjuangkan tidak boleh terpisah dengan Allah, agama-Nya serta syariatnya. Kebenaran itu skopnya luas. Terlalu luas. Di serata dunia lahirnya pejuang kebenaran yang berjuang bersungguh-sungguh membela agama Allah dan mereka ini berada ditahap atau peringkat masing-masing. Namun kebenaran yang dijanjikan itu Allah siapkan bersamanya sebuah pakej lengkap; pemimpin yang dijanjikan, pengikutnya dan tempatnya juga dijanjikan.

Kita berada di akhir zaman. Para saintis pun sudah mengkaji bahawa umur dunia hampir pada hujungnya. Sebagai umat islam, telah lama kita diberitakan hal seumpama ini. Kita ada bapa saintis teragung dan terulung. Itulah dia baginda Nabi Muhammad SAW. Di akhir zaman, Islam dijanjikan bangkit dari timur, timur jauh. Kita pernah bahaskan di mana lokasinya. Pemimpin yang dijanjikan pun sudah disabdakan, iaitu PBT dan IM. Pengikutnya pula Ikhwan dan Asoib.

Sedar atau tidak, kemeriahan Islam di Malaysia sangat ketara dan kita yakin ia menuju puncaknya. Para ulama Ahli Sunnah mengenalkan kepada kita rukun Iman dan rukun Islam. Juga perkenalkan ajaran syariat Islam. Hukum syariat di bahagikan empat bahagian, pertama Ibadah, kedua Muamalah, ketiga Munakahah dan ke-empat Jinayah. 

Mereka berjaya bawa kebenaran dan keadilan dalam kepimpinan mereka, mengikut tahap atau peringkat masing-masing. Di bawah kepimpinan dan pemerintahan mereka, Tuhan berjaya diperkenalkan kepada manusia. Syariat Tuhan dapat ditegakkan dan dikuat kuasakan dalam kehidupan manusia. Watak bangsa Melayu yang lemah lembut memudahkan kelancaran kasih sayang. Diperkuatkan dengan ilmu, maklumat dan pengalaman tentang keperluan masyarakat yang pelbagai agama dan bangsa.

Malaysia kini diiktiraf sebagai hab makanan halal dunia. Ini satu pengiktirafan besar buat negara kita. Tidak malu kita katakan Abuyalah bapa perjuangan makanan halal di Malaysia. Tapi lebih besar dari itu Abuya ialah bapa kebangkitan Islam di Malaysia! Kita tak boleh sorok kebenaran satu masa dulu, lebai-lebai atau haji-haji yang balik dari Mekah pun makan di restoran atau kedai makan cina. Kurangnya kesedaran dan tiada orang Islam yang menyediakan makanan halal menyebabkan suasana itu terjadi. Abuya-lah perjuangkan Islam hingga lahir kesedaran dikalangan umat Islam ketika itu dan hingga kini kita boleh menikmati hasil makanan dan produk halal orang Islam.

Firman Allah:

وَكُلُوا مِمَّا رَزَقَكُمُ اللَّهُ حَلَالًا طَيِّبًا وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي أَنتُم بِهِ مُؤْمِنُونَ

Dan makanlah dari rezeki yang telah diberikan Allah kepada kamu, iaitu yang halal lagi baik, dan bertaqwalah kepada Allah yang kepadaNya sahaja kamu beriman. (Al-Maidah,5:88).

Maksud Sabda Nabi SAW:

Ibnu Abbas r.a berkata, ”Allah tidak akan menerima shalat seorang diantara kamu, selagi didalam perutnya terdapat sesuap makanan dari yang haram”. 

Daripada Abi Darda’, Rasulullah S.A.W. bersabda, “Apa yang Allah halalkan di dalam KitabNya, maka ia adalah halal. Dan, apa yang Allah haramkan, maka ia adalah haram. Manakala apa yang didiamkan olehNya, maka ia adalah dimaafkan. Oleh itu, terimalah kemaafan dari Allah. Sesungguhnya Allah tidak akan lupa sedikitpun.” Kemudian Rasulullah s.a.w. membaca ayat: “Dan Tuhanmu tidak pelupa.”(Maryam: 64) (Riwayat Al-Hakim, dan disahihkan Al-Bazzar)

Islam amat titik beratkan soal kesucian lahir dan batin. Kesucian hati sangat ada kaitan dengan kesucian lahir. Lebih-lebih lagi apa yang masuk dalam perut kita itulah akan mencorak hati manusia. Kata Abuya, hati ditempa dari makanan yang halal. Kata Saidina Ali RA pula, dalam diri anak adam ada seketul daging. Baik daging itu baiklah jasadnya dan jika buruk ia maka buruklah semuanya dan ketahuialah bahawa itu adalah hati!

Kini masyarakat Islam umumnya sudah ada kesedaran mengenai makanan halal ini. Sesuailah sebagai persiapan kerana tempat ini sudah dijanjikan. Malah kerana makanan halal jugalah membuatkan Malaysia terkenal diperingkat antarabangsa. Sedangkan negara-negara timur tengah tidak pula diangkat sebagai hab halal. Ini juga bukti membenarkan Hadis Nabi bahawa kebangkitan kedua bermula di timur jauh.

Malaysia bukan sahaja dikenali diperingkat dunia sebagai pengeluar produk halal, malah produk-produk itu berkualiti dan bermutu tinggi. Projek Hab Halal ini mula diterima oleh seluruh masyarakat Malaysia, terutama apabila projek itu mula membuka peluang kepada usahawan Muslim yang sepatutnya merupakan pengeluar utama makanan halal. Selain daripada itu, masyarakat bukan Islam juga turut memahami kepentingan produk halal dalam kehidupan harian akan merancakkan lagi aktiviti tersebut. 

Sekarang lebih membuktikan lagi bahawa usaha kerajaan menjadikan Malaysia sebagai Hab Halal Dunia adalah bertepatan dengan kesedaran umat Islam dalam dan luar negara. Peluang telah dibuka seluas-luasnya kepada usahawan Islam Malaysia. Usahawan Islam Malaysia juga seharusnya menguasai perniagaan ini yang mana sekarang ini ia dimonopoli oleh orang bukan Islam. Mereka patut menjadikan pengiktirafan Malaysia sebagai Hab Halal Dunia sebagai satu perangsang untuk lebih maju.

Monday, 22 September 2014

MEMBELA PERJUANGAN ISLAM AKHIR ZAMAN.

Pada kebangkitan Islam yang pertama, berlaku satu sejarah besar selepas kewafatan Nabi Muhammad SAW di zaman pemerintahan Khalifah Abu Bakar. Sejarah mencatatkan bahawa kerja Khalifah di masa itu selain menyatukan hati umat Islam, beliau memerangi golongan murtad. Bilangan yang murtad ketika itu bukan sahaja ramai malah menyebabkan berlakunya perperangan kerana sikap mereka yang membahayakan dan memecah-belahkan umat islam di ketika itu. Itulah kerja khalifah ketika itu.

Siapakah gerangan mereka yang murtad ini? Mereka ialah golongan munafik yang kecewa dengan kewafatan Baginda SAW. Bila mereka kecewa, mereka menyalahkan tindakan Nabi pesanan-pesanan baginda SAW. Malah ada dikalangan mereka menyebarkan fahaman bahawa nabi telah berbohong kerana kebanyakan hadis-hadis Nabi SAW berlaku selepas kewafatan baginda. Mereka tidak boleh menerima kejadian itu.

Menurut Abuya, sebenarnya mereka bukan sahaja tidak beriman dengan qada dan qadar malah hati mereka dipenuhi kepentingan dunia. Dah ada dikalangan mereka bercita-cita menjadi pembesar atau raja diatas peristiwa yang Nabi sampaikan. Golongan yang murtad ini kecewa bila kepentingan mereka terancam.

Di zaman adanya Nabi SAW, golongan munafik ini tak malu meminta-minta harta dan kebajikan dari Nabi SAW. Ketika para sahabat lain yang berperang menyabung nyawa tetapi golongan murtad ini tak malu menawarkan diri mereka untuk menerima ghanimah perang tersebut. Kita boleh rujuk dalam sejarah dimana para munafiklah paling tak malu dalam menuntut ghanimah manakala para sahabat bersyukur tak dapat apa-apa kerana bersama Rasulullah itu sudah mencukup keperluan mereka. Golongan munafik inilah bila wafatnya baginda SAW terus murtad dan kecewa. Itulah contoh sikap dan perangai mereka.

Kebangkitan Islam kedua mengulangi yang pertama. Begitu juga halnya sejarah tadi. Sejarah mencatatkan dan meninggalkan kesan dan bukti bilamana cucu-cicit Nabi Muhammad SAW dibunuh, disiksa dan dihina. Golongan yang menawarkan bantuan kepada ahlulbait itulah yang membunuh ahlulbait. Konon mahu membela dan taat setia kepada ahlulbait selepas kewafatan Baginda tapi realiti berlaku peristiwa lain. Ahlulbait dibunuh mereka dengan rancangan penuh licik.

Membawa sambil berarak kepala cucu Nabi SAW iaitu Saidina Hussin RA. Kepala cucu Nabi dijadikan bola disepak-sepak musuh Tuhan. Tak hairanlah jika kita pergi ke Mesir, Syria dan Iraq kita akan mendapati makam kepala Saidina Hussin RA di sana. Bukan setiap makam ada kepala tetapi di makam-makam itu menjadi tempat singgahan kepala Saidina Hussin ketika diarak di ketika itu. Semoga Allah merahmatinya kerana jasanya terlalu besar untuk Islam! Malah tertipunya umat islam ketika itu turut sama menghina-hina ahlulbait. Ahlulbait dituduh dan difitnah dengan macam-macam tuduhan. Konon hidup mewah atas usaha keras orang lain, menumpang nama dan jasa Nabi dan macam-macam lagi. Realitinya hingga kini Allah membela Ahlulbait. Mereka mulia dimana-mana dan dibidang yang mereka ceburi. Betapa ramainya intelek, pembesar, jutawan, dan golongan professional dikalangan ahlulbait. Sekaligus menafikan fitnah dan tuduhan musuh Tuhan terhadap Rasulullah dan keluarganya.

Sejarah sama berulang kepada Abuya dan keluarganya. Tapi tidaklah sampai terbunuh dan dipenggal, kepala diarak ke serata dunia. Ujian sama saiznya berbeza sesuailah kerana Abuya bukanlah Nabi. Kini bukan masanya kita berbalah siapa benar siapa salah. Jika kita merujuk sejarah patutnya boleh kita belajar kerana sejarah ialah guru lebih lagi sejarah itu sejarah kebangkitan Islam pertama yang akan diulangi lagi buat kali kedua.

Kita sibuk pertahankan kitalah pembela Abuya, pembela kebenaran, macam-macam lagi. Nak membela kebenaran kena dengan ilmu tak boleh sekadar semangat sahaja. Semangat ini bila ramai-ramai dia memang membara tapi bila keseorangan mulalah macam hal dan ragam. Tapi kalau dah jadi darah daging perjuangan ditinggal seorang, dicampak tengah lautan tetap hidup jiwa juangnya! Jadi pulau baru di lautan yang luas. Kita masih berbalah nak berlaku kemenangan ditangan kita sedangkan masa yang sama anak isteri kita dibiarkan tanpa persiapan. Siapa lagi boleh siapkan mereka kalau bukan kita? Kita tidak boleh sekadar harapkan guru di sekolah mendidik anak kita, dengan alasan kita mencari wang belanja. Di akhirat nanti Allah tanya ibu bapa dulu tentang keselamatan iman anak-anak mereka.

Kita patut malu melihat Malaysia yang terkini, ke arah Islam yang Abuya perjuangkan. Bukan terjadi ditangan anak muridnya kalau masing-masing masih ditakuk yang lama. Kita dianggap pentingkan diri kalau tidak berkongsi ilmu dan pengalaman yang kita pelajari dari Abuya selama ini. Kita dianggap khianat apatah lagi jika kita sendiri mengkuburkan perjuangan Abuya ini. Sepatutnya telah lahir ramai peribadi seperti Abuya ketika ini jika menguasai dan mengamalkan minda Abuya. Masyarakat sepatutnya tidak merasa kekosongan jika kita telah menguasai minda Abuya. Lebih menyedihkan berlaku sebaliknya. Disaat Malaysia merujuk kepada Abuya ada dikalangan anak muridnya melenyapkan minda-minda Abuya.

Telah menjadi keyakinan kita apa yang diperjuangkan Abuya akan menjadi ikutan dan amalan tapi bukanlah sekelip mata. Mana ada perjuangan berlaku dalam sekelip mata. Komunis yang jahat pun berjuang puluhan tahun malah terkorban nyawa. Malaysia setelah 40 tahun kini seolah-olah arqam itu dimana-mana! Pakaiannya, pemikirannya, kebudayaannya, majalah dan fesyen, makanan dan pendidikan, dimedia masa dan media sosial, seolah-olah semuanya lahir dalam didikan Abuya. Kalau artis pun dah berpurdah apa lagi nak dikata? 

Inilah pengorbanan dan perjuangan. Generasi awal bersama Abuya dulu merasakan ditangan merekalah akan berlaku kemenangan. Namun setelah diuji tidak rupanya. Begitulah generasi demi generasi. Tetapi Islam semakin berkembangan. Setiap mereka yang pernah dididik Abuya akan menjadi lidah penyambung perjuangannya. Siapa sangka tak kurang 90% guru-guru sekolah agama di Malaysia adalah lepasan Arqam? Generasi intelek dan pembesar pun ramai dikalangan mereka lepasan Arqam, paling kurang tadika Arqam!

Bila kita yakin pada Allah dan Rasulnya, kita tidak akan kecewa. Sebelum baginda SAW wafat islam hanya di Madinah tetapi selepas wafat baginda Islam berkembang ke seluruh dunia hingga ke generasi kita. Kalaulah sahabat mudah kecewa dan putus asa dah lama Islam berkubur dan terpadam perjuangannya. Marilah kita menyalin akhlak dan peribadi Abuya, kuasai minda dan buah fikirannya. Kelak masyarakat akan mencari Abuya kerana meminta panduan dalam kehidupan. Maka akan berlakulah seperti kata-kata Abuya, tukang masak ketika itu pun menjadi rujukan dan dikejar wartawan dan kamera. Di waktu itu masyarakat akan kecewa jika kita tidak bersiap sedia!